Sunday, October 16, 2016

Baby Blues

Keinget tulisan Kak Kristi tentang depresi pasca melahirkan, saya ngobrol-ngobrol sama Mama soal ini dan akhirnya mutusin buat nulis ini.

Pas hamil, saya emang sempet baca tentang baby blues. Di satu sisi, bersyukur bisa tau itu sebelum melahirkan. Di sisi lain jadi agak parno. Ngeri. Sebegitu labilnya kah emosi para ibu hamil dan ibu menyusui sampai banyak yang jadi benci sama anaknya?

Nyatanya? Ya, emosi di masa-masa itu emang labil banget. Saya yang bertipe cuek aja jadi sering pengen nangis tiba-tiba. Apalagi deket-deket HPL (hari perkiraan lahir).

Waktu itu, tiga minggu sebelum HPL, pas VT ternyata udah bukaan satu, tapi sampe tiga minggu setelahnya itu masih bukaan satu juga. Padahal si dokter bilang dari bukaan satu ke dua biasanya sekitar sehari sampai seminggu. Makanya, walaupun emang belum sampai HPL, saya stress. Masa 3 minggu nggak nambah-nambah bukaannya? Dari usaha jalan-jalan terus, jongkok-berdiri, ampe nyerah. Ngerasa nggak ada gunanya. Mama saya aja yang sering maksa saya tetep jalan-jalan, padahal saya udah males.

Sampai-sampai malem sebelum lahiran pun pas dateng ke bidan masih dibilang bukaan satu. Hahaha... Mau nangis.

Alhamdulillah lahir besok paginya, sehari lebih cepat dari HPL.

Terus, saya ngalamin baby blues nggak? Hm... Nggak tau saya kena baby blues ringan atau itu cuma kecapekan (tapi yang saya simpulin dari berbagai bacaan tentang baby blues, kayaknya penyebab utamanya emang kecapekan), saya sempet sebel sama bayi saya kalau dia nangis terus, terutama tengah malem.

Biasa lah ya, bayi yang baru lahir biasanya bangunnya tengah malem, saat orangtuanya lagi asyik-asyik tidur. Mana katanya kalo ASI baiknya dua jam sekali. Jadi harus bangun terus tiap malem. Ditambah lagi kalo buang air, harus ganti popok terus.

Ayahnya nggak terlalu membantu. Nggak berani gendong di masa-masa awal kelahiran. Nggak berani gantiin popok juga.

Tapi bukan berarti ayahnya nggak ngapa-ngapain. Justru semua kerjaan rumah diambil alih sama suami, kecuali masak dan nyetrika.

Kalo tengah malem lagi super ngantuk dan capek lalu bayi tiba-tiba nangis, lalu si ayah yang kecapekan nggak bangun sama sekali, rasanya sebel banget. Tapi alhamdulillah, akal sehat saya masih mengambil alih. Tiap kali sebel, saya coba nginget kalo itu adalah naluri bayi, dia nggak salah. Terus biasanya saya tatap dulu wajah bayi saya sambil nenangin diri lalu saya cium, dab berusaha senyum. Biasanya itu cukup efektif buat bikin sebel saya ilang atau minimal berkurang.

Sebelnya sama bayi biasanya nambah karena berpikiran ayahnya nggak bantu ngapa-ngapain. Saya bukan sekali dua kali mikir begini kalo kebangun tengah malem mesti gendong-gendong bayi sambil nahan kantuk sementara ayahnya asyik tidur. Tapi lagi-lagi alhamdulillah akal sehat saya masih mampu mikir.

Suami saya juga capek. Abis kerja, pulangnya masih bantu ngurusin kerjaan rumah, nyuci popok bayi juga. Kalo saya sih masih bisa tidur siang waktu si bayi tidur. Suami kan harus kerja seharian. Wajarlah kalo dia mau istirahat malem. Kalo inget itu, biasanya sebel bakal ilang.

Selain bantuan suami, rasanya ada beberapa hal lain yang bisa bikin saya terhindar dari baby blues. Pertama, soal menyusui. Saya udah baca dari saat hamil bahwa banyak kejadian ibu yang putingnya berdarah-darah saat nyusuin bayinya, terutama saat pertama kali menyusui. Soalnya di masa-masa awal menyusui, jarang yang ASI nya bisa langsung keluar.

Alhamdulillah, karena udah baca pentingnya menstimulasi dan membersihkan sebelum kelahiran, di hari pertama ngelahirin, ASI saya langsung keluar walaupun masih sedikit. Udah baca juga bahwa bayi yang baru lahir masih bisa bertahan tanpa minum selama 3 hari, dan butuh ASI nya baru sedikit. Jadi nggak panik. Edukasi yang kayak gini sebetulnya emang penting banget sih ya. Kebayang kalo ibunya panik, bisa-bisa ASI malah makin susah keluar.

Selain bantuan dari baca-baca seputar kelahiran dan bayi, yang paling ngebantu adalah Mama. Kebetulan saya tinggal nggak jauh dari Mama. Tepatnya Mama yang minta. Dan, jadinya Mama selalu bantu ini itu. Termasuk ngemong cucunya waktu saya ngantuk, jadi saya bisa istirahat. Iya, alhamdulillah Mama bukan tipe orangtua yang percaya mitos. Walaupun tante bilang, "Jangan tidur siang. Nanti darahnya naik ke mata!", Mama tetep nyuruh saya tidur waktu bayi saya tidur.

Iyalah. Kalo ibu nggak tidur siang, terus kapan tidurnya? Kan bayinya biasa rewel malem-malem. Yang ada ibunya ambruk kalo nggak tidur siang.


Terus, waktu saya cerita tentang pengalaman baby blues orang-orang yang saya baca di internet, komentar Mama adalah, "Iya, emang banyak yang kayak gitu. Lagian anak muda kan biasanya sok. Dipikir jadi ibu itu nggak capek. Sok-sokan mau tinggal jauh-jauh dari orangtua. Kalo kenapa-napa kan nggak ada yang bantuin."

Hahahaha..... Maaf, Ma. Dulu saya ngerasa Mama overprotective sama anak-anaknya. Hm...sampe sekarang juga ngerasa begitu sih. Tapi saya bersyukur di masa awal pernikahan saya, terutama masa kehamilan dan persalinan pertama, Mama ada di dekat saya.

Intinya, buat orang-orang yang punya orang terdekat yang lagi hamil ataupun baru melahirkan, tolong selalu support mereka. Terutama suami. Meskipun capek kerja, cobalah bangun dan tawarin bantuan ke istri kalo bayi bangun tengah malem. InsyaAllah dengan niat baik kalian aja, mereka akan ngerasa bersyukur. Malah kemungkinan mereka bakal nolak karena liat kalian udah lelah. Tapi paling nggak, nawarin itu udah bikin perasaan si ibu jauh lebih enak, merasa ada yang support.

Jangan juga suka percaya mitos yang nggak jelas asalnya. Biarin si ibu istirahat lebih banyak di siang hari supaya malem harinya lebih siap menghadapi bayi nangis.

Terus, masih khususnya buat para suami, janganlah ngebahas fisik, kecuali buat muji. Bahkan komentar bercanda macem "gendut" juga sebaiknya jangan. Saya sendiri bukan tipe cewek yang peduli banget sama penampilan, tapi pasca melahirkan emang bikin kepercayaan diri menurun. Haha... Ya abis, stretch mark di mana-mana, ngurus bayi bikin ga sempet nyisiran apalagi dandan, kurang tidur bikin kuyu, ditambah kalo perut masih membuncit. Makanya, biarin aja kalo sesekali istri mau nyalon atau beli baju maupun pernak pernik. Jangan lupa puji cantik. Biar kepercayaan dirinya balik lagi. :D

Semoga perhatian dan bantuan kita, meskipun sedikit, bisa membantu para ibu melewati masa-masa rentannya.

1 comment:

  1. Hai Teh Ruru, saya singgah di sini. Berharap tidak kehilangan jejak silaturahmi. Saya sedih Teteh pamit dari tempat iru padahal saya senang memiliki teman sepertimu. :)
    Saya harap Teteh tetap kuat dengan apa yang terjadi. Keika kita dianggap salah melangkah, percayalah akan ada yang mendukung. :) Saya sedih, Teh Ruru. Mungkin tempat iru hanyalah sekadar persinggahan agar kita bisa bersua. Dan di sini saya harap bisa tetap menjalin silaturahmi denganmu. :)
    Salam sayang dan peluk hangat dari jauh. Semoga Teh Ruru baca ini. :)

    ReplyDelete