Tuesday, August 23, 2016

Pacaran, Nikah, dan Ekspektasi

Beberapa orang nanya ke saya hal yang sama. Kurang lebih bahasanya begini, "Gimana rasanya nikah tanpa pacaran? Ada hal-hal yang bikin kecewa karena nggak sesuai ekspektasi nggak? Aku aja pacaran udah (sekian) tahun ternyata pas nikah banyak hal yang beda dari dugaan."

Waktu saya jawab nggak ada, mereka heran. Akhirnya saya tanya balik, "Kamu kecewa karena ngerasa udah kenal baik sama dia, tapi kan? Kalau saya kan nggak ngerasa kenal baik, jadinya nggak berekspektasi apa pun."

Yap, orang yang udah pacaran, apalagi bertahun-tahun, umumnya ngerasa tau banget tentang pacarnya. Dari A sampai Z, dari prestasi sampai hal paling memalukan, rasanya udah keliatan semua deh. Makanya, kalau dia yakin bahwa pacarnya bakal jadi suami yang suka bantu-bantu pekerjaan rumah istri, dia bakal kecewa saat ternyata si pacar nggak bantu-bantu setelah jadi suami.

Sementara itu, cewek yang nggak pacaran dulu cuma bakal berharap dapet suami yang suka bantu pekerjaan istri. Saat ternyata suaminya nggak bantu, dia nggak akan kecewa-kecewa amat. Sementara saat dibantu, justru dia bakal bersyukur banget.

Menurut saya, ini salah satu nikmatnya nikah tanpa pacaran.

Orang yang udah lama pacaran dan ngerasa kenal banget sama pacarnya mungkin akan ngerasa biasa aja saat pacar yang udah jadi suami/istrinya itu ngelakuin hal baik (karena buat mereka itu bukan hal yang mengejutkan) dan akan kaget serta kecewa saat si pasangan nggak sesuai ekspektasi.

Orang yang nggak pacaran dan nggak berekspektasi macem-macem, akan melihat semuanya sebagai hal baru. Kalau pun ada 'kejutan' yang mengecewakan, lebih mudah baginya untuk menghitung 'kejutan-kejutan' membahagiakan lainnya, karena sama barunya. :)

2 comments:

  1. そうだと思ってる。Jd alhamdulillah bersyukur sm yg baik2 dan bismillah aja ngadepin yg aneh2. Hehehe

    ReplyDelete