Monday, April 18, 2016

Timbunan Buku

Akhir-akhir ini lagi berusaha menyicil timbunan buku, walaupun sempet beli lagi juga. Hahaha... (/-\) Itu juga bacanya pelan-pelan sih. Satu buku ngabisin waktu beberapa hari. Padahal dulu kalo baca cerita-cerita simpel bisa abis dalam 1-3 jam (tergantung ketebalan bukunya).

Setelah selesai baca Love Sparks in Korea dan Fangirl, Ru melirik timbunan buku dan nggak nemu novel yang 'ringan' lagi. Akhirnya ambil The Jacatra Secret. Udah lama banget beli, tapi bacanya males banget. Haha...

Dan, seperti yang sudah diduga, baca ini lama banget. Ada semingguan kali. Jarang disentuh emang. Haha. Soalnya, seperti yang sudah diduga juga, ini buku kebanyakan datanya. Bikin ngantuk. Karena Ru udah pernah baca Codex, udah tau sih gaya novelnya si penulis emang kayak begitu. Syukurlah kemaren selesai~

Terus hari ini, lirik-lirik timbunan buku lagi. Akhirnya ngambil Shin Suikoden 2.

Shin Suikoden 2 ini kayaknya udah lama banget deh bertengger di timbunan buku yang belum Ru baca. Hehehe. Pas awal-awal beli dulu, sempet coba baca, tapi roaming. Saya lupa karakter-karakternya, Saudara-saudara!! Ya, maklumi saja.... Karakternya ada seabrek-abrek (harusnya 'tokoh utamanya' ada 108 kan?). Namanya China pula. Sulit buat saya, Bung. Apalagi jarak baca buku pertama ke kedua ini cukup lama. Mungkin lebih asyik kalo baca novel ini langsung sampe tamat kali ya? Kalo ga mabok. Hahaha... Sekarang yang udah terbit sampe buku berapa ya? 4 ya?

Masih soal timbunan, sebenernya yang paling pengen Ru baca tuh "Death Note Another Note: The Los Angeles BB Murder Cases". Cuma...males juga kalo bacanya kudu buka kamus & nulis kanji terus-terusan. Baru baca prolog doang. Hahaha....

Novel-novel bahasa Jepang di rumah masih banyak yang ada di timbunan sih. Yang udah kelar dibaca cuma Mononoke apalah itu, light novel KHR (beberapa cuma dibaca beberapa cerita doang), sama light novel Gintama yang Takasugi Return. Light novel Gintama yang lain baru dibuka-buka doang (seperti biasa, nyari yang ada Souho nya).

Oh iya! Step Father Step kan belom Ru baca sampe abis ya? Lupa.... orz
Padahal itu cerita menarik. Tapi entah kenapa di bab sekian Ru jadi males lanjutin. Besok ke kantor bawa itu aja apa ya? Soalnya kalo bawa Shin Suikoden 2 tebel, males ngeluarinnya. Haha....

Ya sudahlah. Sekian ramblingan Ru tentang timbunan buku. Mau coba baca Shin Suikoden 2 lagi.

PS. Mungkin nanti coba cicil nge-review buku-buku yang udah dibaca lagi.

5 comments:

  1. The Jacatra Secret punya siapa, Ru?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya yang nulis, Ki? Rizki Ridyasmara. Yang bikin Codex juga.

      Delete
    2. Iya :D

      Ooh. Yang itu toh...

      Jangan percaya teori konspirasi yang tentang vaksin ya! Wahahaha. Dulu aku pernah baca. Yaa~ namanya juga novel ding... hehe

      Delete
    3. Eh, aku bacanya bukan yang The Jacarta Secret. Duh, lupa apa judulnya. Yang jelas si Rizki itu juga yang nulis, hehe

      Delete
    4. Yg ada vaksin, makanan2 gitu Codex, Ki. Aku udah sering denger tentang konspirasi semacam itu sih. Tapi data yang terlalu banyak bukannya bikin hati-hati malah bikin pusing. Hahaha...

      Delete