Monday, October 19, 2015

Misteri Ikan Tampar

Kisah ini terjadi minggu lalu. 
Kisah tentang patung misterius.... 
Tentang sebuah koordinasi yang kopong.... 
Tentang ikan yang ... minta ditampar.



Hari Rabu yang lalu OWOP ngadain acara Launching antologi Lima Teguk Kopi. Dan setelah saya daftar untuk dateng, tau-tau saya dimasukin sebuah grup baru yang namanya 'Launching Antologi LTK', dengan foto di atas sebagai ava-nya. Saat itu respon saya: "Aaaargh! Grup baru lagi!"

Yeah, handphone saya akhir-akhir ini mulai sering banget full memory. Jadi saya harus rajin-rajin ngapusin foto. Makanya, grup-grup baru bermunculan itu cukup bikin stres. Haha… Tapi, berhubung Said bilang itu grup buat koordinasi acara dan boleh left begitu selesai, saya bertahan aja deh. Mungkin itu untuk mempermudah panitia ngasih tau cara ke tempat yang dijanjikan.

… Tadinya saya pikir begitu.

Hari-H. Pagi-pagi grup masih sepi. Heran juga kok panitia nggak bilang apa-apa. Saya langsung mikir, "Roman-romannya pada telat nih." Saya pun mutusin buat dateng mepet. Tapi…kalo telat banget juga nggak enak. Ya udah, bikin jam 8 udah sampe di Ragunan!

Dianter suami, saya berangkat sekitar jam 7.25 (mungkin). Eh ternyata suami mau isi bensin dulu, jadi ambil jalan muter. Kira-kira jam 8.05 saya sampe di depan Ragunan dan suami balik pulang.

Cek grup. Di grup launching masih sepi. Ada yang bilang telat. Di grup SaZuRuNa adanya Saa yang bilang kesiangan dan baru berangkat. Bingung mau ngapain, akhirnya saya mutusin buat masuk dan nunggu di dalem.

Begitu masuk, saya liat peta gede. Baiklah…. Mari kita cari… Lho? Kok nggak ada tulisan pemancingan? … Cek hape, masih belum ada tanda-tanda keberadaan yang lain. Mungkin pada telat. Oke, baiklah. Saya lanjut baca LTK sambil nunggu kabar aja. Nanya ke grup, di mana tempatnya, tapi ga ada yang bales. Pikir saya, jangan-jangan bukan di dalem Ragunan.

Akhirnya saya nanya ke mbak-mbak berpakaian pramuka yang jagain pintu masuk.

"Mbak, pemancingan di mana ya?"
"Pemancingan? Di sini nggak ada pemancingan."
Nah lho! Beneran salah nih?
"Ng, itu, Mbak. Taman Pemancingan Alam."
Si Mbak bingung, bilang nggak ada. Untung mbak yang jaga di sebelah denger.
"Danau kali ya, Mbak? Kalau danau, adanya di sebelah timur. Paling ujung."

Ngek. Oke…. Daripada nyasar sendirian, saya putusin nungguin Zu dan Nana yang katanya udah sampe parkiran. Saya bilang saya aja yang nyamperin mereka karena (sepertinya) toh nanti kita mesti lewatin arah mereka dateng, tapi mereka nyuruh saya nunggu, biar mereka yang nyamperin. Ya udah.

Duduk-duduk, baca LTK, cek hape sambil kasih tau posisi di grup, akhirnya Nana dan Zu dateng juga. Terus ujung-ujungnya yang muncul di grup pada mau nyamperin saya. Padahal jalannya ke ujung timur sana.

Akhirnya ketemu Kenti dan Citra. Terus beberapa menit kemudian muncul Suci dan adeknya, Tia. Berhubung yang empunya acara belum juga muncul di grup, kami putusin buat nungguin Saa sekalian.

Sebetulnya saya udah sebel banget sama yang empunya acara. Entah siapa sebenernya yang bertanggungjawab untuk acara itu. Said atau Suhel? Atau ada panitia lain? Siapapun, pokoknya saya sebel! Katanya bikin grup buat koordinasi, nyatanya sampe sekitar jam 9 nggak ada pemberitahuan apapun.

'Kayaknya mereka telat nih,' pikir saya. Abis wajarnya kalo mereka udah sampe, mereka harusnya nanya yang lain udah di mana kan? Gemes banget. Kebiasaan kordinasinya nggak jelas.

Akhirnya rombongan RuNaZuSaaKenCitSuTi berdelapan mutusin buat jalan ke arah timur. Cari danau. Masalahnya, saudara-saudara, di peta pun nggak ada yang tulisannya 'danau'. Ada sih gambar semacam danau gitu, tapi memanjang. Entah daerah sebelah mana yang dimaksud. Tapi berhubung katanya ujung, baiklah, kami ke arah ujung (berarti membelah Ragunan secara diagonal).

Baru sampe di pintu utara 1, ketemu sama Hanny. Doi langsung nanya, "OWOP ya?"

Wow, ajaib! Doi peramal ya? Atau ada di antara kami yang lagi pegang antologi? Hahahaha…

Bersembilan, kami melanjutkan perjalanan. Mengikuti saja ke mana kaki melangkah. Yang penting ke arah timur dulu. Kami pikir, kalo nggak ketemu juga nggak apa-apa, mending kita muter-muter liatin binatang. Atau suruh aja orang-orang itu yang nyamperin kita. Toh jumlah kita menang banyak.

Sampai tengah perjalanan, belum ada kabar dari Said maupun Suhel. Yang lain juga kayaknya udah pada dateng dan mencari jalan. Di grup, Dhira bilang para cowok itu nggak ngangkat hapenya pas ditelepon. Kami udah males.

Nana dan Zu udah mulai berubah haluan. Mereka malah mencar, ngeliatin hewan. Baru aja saya mau join mereka, si Ken nanya ke orang dan dikasih tau arah ke danau. Kami pun melanjutkan perjalanan.

Capek. Akhirnya sampe juga di pintu timur. Karena seinget saya Nuritia udah bilang ada di danau, saya tanya di grup, danau itu sebelah mana. Katanya deket tempat buaya. Baiklah. Kami sudah di deket buaya, berarti bener itu yang dimaksud. Lalu… Jrengjrengjreng!! Baru dah si Suhel muncul di grup, bilang dari tempat buaya masih lumayan. Mamam....

Bingung mesti ke arah mana, si Ken nanya ke salah satu penjual sambil nyodorin foto yang jadi ava grup. Tau nggak penjualnya bilang apa? Dia bilang nggak ada patung kayak gitu.

Ngek.
Tapi doi bilang kalo pemancingan, belok ke kanan. Pada curiga gitu. Abis jalanannya sepi banget. Tapi saya bilang ya udah ke sana aja. Soalnya kalo lurus kan keluar pintu timur. Ya udah kami menyusuri jalanan yang super sepi itu. Berasa terasing.

Untunglah para penulis ini imajinasinya tinggi. Pada mengkhayal macem-macem. Kata Hanny, "Pulang dari sini aku langsung nulis puisi. Judulnya Tersesat di Ragunan." Hahaha….

Lewatin danau itu, akhirnya kami ngeliat sosok yang mirip Suhel. Bocah-bocah langsung ngajakin ngumpet. Tadinya kami mau nyeburin Suhel ke danau, tapi males juga. Lagi mikir enaknya Suhel diapain, kami akhirnya duduk-duduk di tempat persembunyian. Dipikir-pikir, males ah kami nyamperin. Katanya sih tadi doi sempet liat ke arah kami. Jadi biarin aja doi yang nyamperin. Akhirnya bener, beberapa menit kemudian Suhel dan Said nyamperin kami yang lagi ngaso. Katanya bingung kok ini rombongan nggak muncul-muncul.

Suhel bilang pas survei tempat dia nemu tempat itu setelah muter-muter 2 jam! Wew. Make sense kenapa kita baru sampe tempat itu jam 10 lewat. Itu pun yang ada baru 3 cowok: Said-Suhel-Sigit. Lhoo? Nuritia katanya udah sampe di danau dari tadi? Kok belum sampe TKP juga?
Kata salah satu cewek (kalo ga salah Suci), dia ngeliat Said waktu dia ngantri beli tiket. Itu sekitar jam 9. Suci nggak nyapa karena nggak tau itu Said. Noted. Said dateng jam 9.

Lucu kenapa mereka nggak ngasih klu soal tempatnya padahal udah tau itu susah dicari. Okelah kalo mereka telat, tapi tetep aja mereka kan punya kewajiban nyampein lokasi yang tepat ke para peserta yang pada hilang arah.

Kata cewek-cewek, mungkin emang sengaja dikerjain buar cari tempatnya sendiri. Semacam mencari jejak gitu ya? Tapi, kalopun emang ada rencana buat main mencari jejak, mestinya ya panitia tuh kasih klu setelah sejam nggak ada yang nongol. Ini mah kami nyampe udah sekitar jam 10.

Berhubung masih sepi, kami akhirnya foto-foto dulu. Selesai sesi foto-foto baru balik lagi dan menemukan beberapa orang lainnya udah dateng. Terus ... Tika pulang! Padahal acaranya belom mulai. Ya, doi terpaksa pulang karena emang udah janji mau nganterin mamanya. Kasihan Tika. Mana doi bawain peyek & ngasih sebungkus mi juga (nggak tau deh tuh siapa yang abisin mi-nya.

Akhirnya acara baru dimulai jam 11. Iya, ngaretnya 3 jam dari jadwal. Dan di jadwal, jam 12 harusnya udah selesai. Jadilah acaranya nggak gitu banyak. Cuma games, kenalan, review singkat tentang bukunya, sesi tanda tangan dan foto-foto. Selesai. Itu pun udah lewat dari jam 12. Tadinya mau di-break aja pas dzuhur, tapi karena beberapa orang cuma mempersiapkan waktu sampe jam 12 (ada janji lain) jadi ya dilanjut sampe sekitar jam 1.

Pas mau pulang, Sarfit baru dateng. Nangis. Saya nggak tau alasan pasti dia nangis, tapi seinget saya, pas lagi review itu Said bilang Sarfit dan Ninis udah sampe Ragunan tapi masih nyasar. Tebakan saya dia sebel banget karena nyasar sampe acaranya selesai, tapi berhubung saya harus pulang juga karena si Zu mau mampir ke rumah temen yang rumahnya deket rumah saya, saya nggak sempet ngajak ngobrol Sarfit juga.

Begitu sampe di musala buat shalat, saya cek di grup ternyata si Rio rupanya baru dateng. Nggak tau anak yang satu itu emang aslinya telat atau nyasar. Atau udah telat terus pake nyasar?

Pulang dari sana harus kembali membelah Ragunan secara diagonal, tapi kali ini nggak susah soalnya penunjuk arah ada di mana-mana. Iya sih arah pergi juga penunjuk arah di mana-mana, masalahnya tempat yang dituju itu nggak ada di penunjuk arah maupun peta, jadi kami terpaksa cuma mengandalkan instuisi sambil harap-harap cemas. -____-

Kesimpulan: seriously, guys (Said dan Suhel terutama), kalian harus ngelakuin sesuatu dengan koordinasi! Ini bukan sekali dua kali saya sebel sama perihal koordinasi ini. Dan asli hari itu saya sebeeeel banget sama grup WA yang katanya dibuat untuk koordinasi, tapi yang harusnya bertanggungjawab malah nggak muncul-muncul. Well, to be honest, kami cukup terbantu dengan grup itu karena paling nggak saya bisa ketemu sama sembilan orang berkat kontak-kontakan di grup itu. Tapi kebayang kalo saya kayak Tika, atau Sarfit dan Ninis yang akhirnya nggak bisa ikutan acaranya gara-gara hal ini. Atau kayak Sigit yang dateng dari jam 7.45 dan muter-muter sendirian.

Asli itu ikan (atau yang empunya acara?) minta ditampar -___-

PS. Tapi nggak nyesel dapet banyak temen baru.

9 comments:

  1. Ngebayangin keselnya RuNaZuSaa. Wkakaka.
    Cabal kaka. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya di antara kita berempat cuma Ru yang kesel (mungkin). Yang lainnya kayak udah mikir 'ya udah kalo ga ketemu kita jalan-jalan aja keliling Ragunan liatin hewan-hewan'. Wkwkwk

      Delete
  2. hai mba Ru, aku mampir nih hehehe :) seneng banget bisa kesasar bareng mba Ru, jadi kenal sama mba Ru juga, tapi betis kita pada bengkak ya mba? hahaha
    Nice mba ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Cici~ Atasmu juga Cici tuh dari OWOP 2. Hehehe....
      Aku udah jarang jalan, Ci. Jadilah kemaren itu tepar banget. Haha...

      Iya, seneng sih jadi kenal kalian semuanya~
      Kapan2 mampir lagi ya :D

      Delete
  3. Gue bahagia kok bisa ngecengin zu yang salah nganggep gajahnya nyautin doi, padahal jelas-jelas itu suara burung....

    Dan sebenernya gue pengen liat buayaaaaaa!!! Eh keburu ketemu tempat janjiannya :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. kkk. Asli itu absudr banget. Ye kali suara gajah begitu ='))))

      Ru pengen ke rumah hantu....

      Delete
  4. waduh,,, ada namaku disitu ,, sayang ga bisa ikut acara nya sampai habis :'(
    *padahal pas sampai acara juga belum mulai*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Tika. Kamu sih pake ada acara segala #lha

      Delete
  5. Baru baca. Ijin meninggalkan jejak. Wkwkwk

    Kak, jadi mikir. Segitu aja baru acara kecil, gimana kalau acara gede ya? Yang diajak kerjasama bakalan ogah lagi kali yak sama OWOP. Wkwkwkwk
    Eh, atau mereka menganggap lauching ini acara sepele makanya kayak 'menggampangkan'?

    nongol-nongol komen pedes #ditabok
    *sebelum ditabok, mau lari aja... lari dari hatinyaa... Eaaa*

    ReplyDelete