Sunday, April 5, 2015

Self-Insert (Fan?)Fiction

Hai~~

Nggak, kali ini Ru bukannya mau ngebahas yang ribet-ribet, kok. Bukannya mau bahas apa itu self-insert fiction, apalagi ngomongin tentang baik nggaknya. Nggak, nggak. Tulisan kali ini bukan tulisan berat.

Ru cuma mau nostalgia. *tsaah*

Nostalgia apa? Ya, nostalgia tentang self-insert fiction.

Karena mungkin beberapa orang bingung apa itu self-insert fiction, Ru kasih tau secara simpel aja ya. Self-insert fiction itu, sesuai arti harafiahnya, fiksi yang memasukkan diri sendiri (author) di dalamnya. Biasanya sih, banyak yang nggak suka baca fiksi modelan begini, tapi banyak yang bikin untuk konsumsi pribadi. Termasuk saya dan kawan-kawan. Hehe.....


Ru pertama kali bikin self-insert fiction tuh pas SMA. Masa-masa terakhir SMA, saat orang-orang pada serius (nggak juga sih) nyimak pendalaman materi, Ru, Icha, sama Dhi malah asyik mikirin fiksi tentang suatu daerah antah berantah. Karakter utamanya pastinya kita bertiga. Hahaha.... Terus, tokoh-tokoh lainnya para seleb cowok favorit kita. Eh tapi yang nggak favorit juga masuk deh, pokoknya sesuai mood aja.

Cerita buatan kami bertiga sebetulnya nggak ada judulnya, tapi kalo bisa dikasih judul, mungkin B-DIX. Hehehe.... Bikin latar tempat khayalan, bikin karakter kita dengan latar belakang yang beda dari aslinya, tambahin banyak karakter cowok. Tau-tau tokoh 'utama' nya ada 17! (Ruru apal jumlahnya soalnya pas nulis bagian Ru, ada cerita jalan-jalan ke mall ber-17. lol)

Kami juga udah urutin cerita per bab dari awal sampe akhir. Dan bagi-bagi babnya (sistem nulisnya itu per bab ditulis dengan PoV satu karakter, jadi satu bab diselesein satu orang). Pas udah disadari, Ru kebagian bab yang temanya agak 'berat' mulu. orz  Yah, karakter buatan saya emang hobinya mikir sih.... Pada akhirnya, bab Ru nggak selesai karena sebetulnya Ru bingung gimana mecahin misterinya (dari dulu pengin bikin cerita misteri tapi gagal terus). Bab-nya Icha udah panjaaaaaaaang banget, tapi baru permulaan cerita. Saya cemas kalo dia terusin, mungkin bab dia bakal jadi satu novel tersendiri. lol. Si Dhi kayaknya paling normal ya, Dhi? Tapi itu juga nggak selesai. Intinya, tulisan kita nggak ada yang selesai. Hahahaha.... orz

Ru bikin spin-off(?) dari ide cerita kami itu di blog kemarin pagi, sekalian sebagai late birthdayfic buat Icha.

Ditulisnya di buku ini. (Nyaris) semua anak di sekolah Ru punya soalnya ini dibagiin gratisan di sekolah pas ada acara. Icha & Dhi juga nulisnya di buku yang sama (punya mereka masing-masing).

Penampakan gambar Ru. Karakter Ai sama Ochan. Hahaha


Nah, masuk kuliah, Ru dapet kesempatan buat bikin self-insert fiction lagi. Hahaha.... Ru nggak inget siapa yang mulai dan gimana bisa terjadi, tapi akhirnya Ru bikin self-insert fiction bareng tiga orang: Saa, Zu, dan Echan. Kalo harus dikasih judul, kami kasih nama tulisan ini Ninomiya Family. Prosedur awalnya sama: tentuin latar belakang tiap karakter. Tapi, kalo waktu SMP Ru dkk udah nentuin dari awal karakter-karakter cowok 'sampingan'nya, di sini kebanyakan muncul dengan sendirinya di tengah jalan. Ya, awalnya sih ditentuin beberapa, tapi akhirnya ada yang berubah di tengah jalan. Itu juga nggak semuanya orang, dicampur-campur tokoh anime. Hahaha....

Bedanya lagi, kalo sebelumnya Ru dkk nulisnya perbab, sekarang nulisnya ganti-gantian, berlanjut. Panjang tulisan nggak ditentuin, pokoknya minimal sehari nginep di rumah orang yang dapet gilirian aja. Oh iya, itu juga nulisnya di buku tulis biasa.

Secara ajaib, fiksi yang satu ini berhasil selesai dengan cukup normal. Panjangnya satu buku tulis (kayaknya yang tebalnya standar) + beberapa halaman (jadinya satu buku lebih dikit). Kalo dibaca ulang, ceritanya kurang menarik (lol), tapi okelah buat iseng-iseng doang. Ngomong-ngomong, itu buku di mana ya? Di rumah Ru nggak ada. Siapa yang simpen?



Setelah nyelesein self-insert fiction pertama di kampus, kami naik tingkat dan gabung kelasnya dengan Nana dan Zha. Ru lupa juga yang ini gimana cerita awalnya, tiba-tiba aja kami udah bikin self-insert fiction lagi dengan setting dan tokoh yang berbeda. Si Nana sama Zha emang udah familiar dengan self-insert fiction karena temen-temen mereka di forum sering bikin juga sih.

Kalo harus ngasih judul tulisan kami saat itu, kami menyebutnya Panti Takarai. Itu fiksi paling aneh sepanjang masa! Wakakakak.... Ditulis tangan di kertas file binder. Teknis penulisannya sih sama kayak yang sebelumnya, ganti-gantian aja. Jadilah, cerita yang emang nggak punya arah tujuan itu melebar ke mana-mana, kacau balau, apalagi dengan tulisan cakar ayam. Pfft.

Dan dengan sangat amat ajaib, tulisan itu selesai Saudara-sauadara!!! Dengan jumlah halaman lebih dari 400 halaman kertas file A5 (malah mungkin 500). Rasanya puaaaas banget nyelesein itu. Kami pikir itu cerita nggak bakal selesai. lol. Sayangnya, tulisan tangan acakadut bikin kami agak males baca ulang. Terpikir untuk mengetik itu, tapi sayang, nggak ada yagn mau mengorbankan jarinya keriting dan mata siwer.

Eh, tapi kayaknya Ru sama Nana udah berbagi masing-masing satu binder buat ngetik deh? Lalu sepertinya menyerah karena di laptop Ru bahkan cuma ada 1 halaman yang udah diketik. Wahahahaha....


Ini nih penampakan binder kedua (punya Nana)--karena satu binder nggak cukup, jadi kami pakai dua. Akhirnya yang satu dijilid dengan kreatifnya pakai cover kertas karton dan jilid dengan tali sepatu. Dan bisa dilihat contoh tulisan salah satu dari kami (yang bikin mata siwer).




Self-insert fiction kami yang terakhir kami buat adalah fiction tentang lady. Wahahahahahaha..... Penulisnya sama kayak sebelumnya, kami berenam (Ruru, Nana, Saa, Zu, Echa, Zha). Judunya ... selama ini sih kami sering sebut sebagai "lady-lady-an", "lady gaga(l)" atau semacamnya. Tapi akhirnya saat kami terpaksa bikin judul, kami tentukan judulnya " ただしお嬢の作り方" atau yang berarti "cara membuat 'Nona' yang benar". Cerita yang ini nggak seajaib Panti Takarai, walau kadang lumayan bisa bikin ngakak juga. Belajar dari pengalaman, kami ketik tulisannya.

Sayangnya, nggak seperti sebelumnya, tulisan yang ini kebanyakan mandeknya. Kalo cerita Panti Takarai biasanya dikasih waktu satu orang nulis paling lama dua hari (panjangnya bebas), cerita yang ini bisa ada di satu orang selama berhari-hari. Efek menjelang akhir kita jadi makin jarang ketemu juga sih. Ah, tapi itu mah alesan doang. Kan udah diketik, sebenernya nggak ketemu pun bisa kirim via email.

Pada akhirnya, cerita ini cuma muter 4 kali. Terakhir mandek di Echan, setelah Ru nulis. Karena melihat minat kami udah menurun juga, kami bermaksud nyelesein cerita itu. Cumaa ... nggak tau mau bikin akhir kayak gimana. Sampai akhirnya si Echan mau nikah.

Nana punya ide buat bikin momen itu sebagai ending cerita kami. Akhirnya Echa dipaksa selesein bagiannya (yang cuma nambah sedikit dan nggak ngaruh ke cerita. *gelundung*), abis itu Ru sama Nana diskusi berdua. Kami sepakat buat jadiin ending cerita itu sebagai hadiah pernikahan buat si Echa. Hihihi.... Dan karena khawatir bakal lama kalo pada ngetik satu-satu, akhirnya Nana sama Ru yang ngetik ceritanya. Yang lain cuma perlu kasih inti cerita bagian mereka gimana, ceritanya karakter mereka mau kasih hadiah apa, dan ucapan selamat khusus dari mereka.

H-1, tulisan udah rapi. Nana nginep di rumah Ru, bikin gambar buat jadi cover. Ru warnain. Pagi-paginya pergi liat akad, abis itu cabut buat nyelesein kado yang belom diprint dan dijilid. Ini nih covernya:


Unyuu kan? Hahahaha.... Terus kami nyesel gitu cuma cetak satu. Mestinya enam sekalian ya? Ah, tapi datanya ada sih, tinggal diprint lagi kalo mau. Tapi kok males ya.

Psst. Ntar nikahan Ru, mau kado semacam ini juga ya!! Hahahaha.....



PS. Saya males nge-italic-in kata-kata bahasa asing. Biarkan sajalah ya....

1 comment:

  1. Maaf yaaaa.....
    Tadinya kepikiran mau bikin cerita juga. Tapi apa daya tangan tak sampai (paan sih Na). Sejujurnya karna lagi sibuk-sibuknya, akhirnya cuma sempet bikin scrapbook gaje itu. Itupun cuma gue sama Zu yang ngerjain xD meski ucapan terakhirnya dituli masing-masing :)) Yah, semoga cukup memuaskan. Lagian di scrapbooknya juga ada yang bentuknya cerita2 ngaco, hahahaha :D

    ReplyDelete