Wednesday, March 18, 2015

Bahasa Indonesia dan Ambiguitas

Banyak yang bilang belajar bahasa Indonesia tuh gampang. Hm... Mungkin nggak salah juga. Kosakata bahasa Indonesia sedikit sih. Ditambah lagi perubahan kata di bahasa Indonesia nggak perlu-perlu amat. Paling-paling yang penting imbuhan di-. Makanya, kalo tau kata dasar aja udah bisa bikin banyak kombinasi kalimat.

Contohnya dari kata: aku, kamu, cinta.

Kalo di bahasa Indonesia bisa jadi:
1. Aku cinta kamu.
2. Kamu cinta aku.
3. Cinta aku kamu.
4. Cinta kamu aku.

Coba bahasa Jepang: watashi, anata, (o) aishite iru.
1. Watashi wa anata o aishite iru.
2. Anata wa watashi o aishite iru.
Selesai. Kalimat lainnya mesti ubah kata kerja dan tambahin partikel.

Kalo bahasa Inggris: I, you, love.
1. I love you.
Selesai. I harus berubah jadi 'me' kalo mau bikin 'you love me'.


Tuh, simpel ya bahasa Indonesia?  Tapi, saking simpelnya, bahasa Indonesia jadi gampang banget ambigu.

Emangnya ambigu apaan sih?
Kalo kata kbbi online:
ambigu /am·bi·gu/ a bermakna lebih dr satu (sehingga kadang-kadang menimbulkan keraguan, kekaburan, ketidakjelasan, dsb); bermakna ganda; taksa

Kenapa suatu kalimat bisa jadi ambigu? Kalo mau tau lebih jelas, coba baca artikel ini deh. Lengkap tuh.

Menurut Ru, semakin kompleks suatu bahasa, kemungkinan kalimat ambigu bakal semakin kecil. Makanya bahasa Jepang lebih jarang ambigu. Apalagi bahasa Arab yang nahwu shorofnya (keliatannya sih) lebih ribet ya?

Tengah malem gini Ru mau bahas tentang ambiguitas karena ... Ru suka sebel sama bahasa Indonesia. Gampang banget terasa ambigu. Banyak homonim, homofon, homograf.... =___=

Bahasa Indoensia tuh nggak bisa panjang-panjang ditulis. Soalnya, kalo terlalu panjang, kemungkinan ambigu bakal makin besar. Fakta yang satu ini sangat amat menghambat saat ngerjain terjemahan, terutama terjemahan dari bahasa Jepang. Abisnya kalimat bahasa Jepang tuh sering banget panjang-panjang! Kalo kalimat bahasa Indonesia akan sangat amat aneh saat semua unsurnya dijadiin kalimat majemuk campuran.

Contohnya, kalimat dasarnya:
1. Dalam perjalanan menuju bar setelah menyelesaikan pekerjaan, jantungnya berdebar.
2. Jantungnya berdebar saat melihat barisan pohon zelkova.
3. Jantungnya berdebar saat membayangkan barisan pohon zelkova dihiasi lampu.

Di bahasa Jepang, satu kalimat jadi:
- Dalam perjalanan menuju bar setelah menyelesaikan pekerjaan, jantungnya berdebar saat melihat barisan pohon zelkova dan membayangkan barisan pohon itu dihiasi lampu.

Ini kedengerannya masih oke karena udah Ru bagi-bagi per kalimat dasarnya. Asalnya, Ru bingung waktu awal-awal nerjemahin kalimat ini. Udah gitu, sebenernya ini masih agak ambigu sepertinya. Mungkin ada yang menganggap kalimat standarnya:
1. Dalam perjalanan menuju bar, jantungnya berdebar melihat barisan pohon zelkova.
2. Dalam perjalanan menuju bar, ia membayangkan pohon zelkova dihiasi lampu.

Susah dimengerti? Ah, sudahlah.... Mungkin ini efek tengah malam. Apa Ru berhasil menyampaikan isi kepala Ru dengan baik? Nah, lupakan saja.

Selain masalah ambiguitas, yang menyebalkan dari minimnya kosakata bahasa Indonesia adalah ... Ru jadi nggak bisa nemuin padanan katanya. Mana bahasa Jepang banyak kata-kata dari onomatope (efek suara) pula.... Jangankan yang onomatope, kata-kata semacam 'tempat menaruh nampan kotor' aja di bahasa Indonesia nggak ada. Hahahaha.... Serius waktu itu ampe mau nanya Mbak-mbak yang kerja di foodcourt. Pengin tanya, "Ini sebutannya apa ya, Mbak?" sambil nunjuk tempat naruh nampan kotor. Tapi kok Ru 90% yakin bakal dijawab, "tempat naruh nampan kotor"....

Ah, sedih banget sih bahasa nasional negeriku ini. Hospital = rumah + sakit. Chocolate = cokelat. Brown = cokelat. Padanan kata 'sweatdrops' nggak ada (berkeringat? Er....). Kosakatanya dikit banget, ya? Padahal udah banyak dapet sumbangan kata dari bahasa asing, terutama bahasa Arab.

Ngomong-ngomong tentang sumbangan bahasa Arab, akhir-akhir ini kayaknya makin banyak yang sensi sama 'Arab'. Ru mau share sebuah cerita tentang Kyai Adung dan Onta Arab nih. Monggo disimak.

===

Onta Arab

Kyai Adung cembetut. Istilah onta Arab dipake untuk tujuan kurang patut. Bahkan cenderung anti Arab dan anti Islam. Kalo ada hal-hal buruk yang terkait seorang muslim, maka Islam yang disalahkan. Islam dicaci sebagai agama onta lalu muncullah sebutan "onta Arab".

Sebagai seorang muslim, Kyai Adung sedikit tersinggung. Bagi Kyai Adung, Islam memang tidak selamanya bisa disamakan dengan Arab, apalagi onta. Tetapi Arab sebagai bagian dari nafas geografis kehidupan Islam, harus diakui. Bahkan bagi Kyai Adung, Indonesia bila diterawang dari kaca mata language, berhutang budi banyak pada Arab dan onta.

"Dasar Onta Arab!"
"Kok, ngomong gitu?"
"Sewot gue! Budaya Arab dibawa-bawa ke sini."
"Maksudnye?"
"Ini Indonesia, bukan Arab!"
"Maksudnye lagi?" 
"Masa jual Bir dilarang? Ini Indonesia!"
"Oooo ituuu. Kan dalam Islam minuman keras emang dilarang."
"Itu kan agama onta yang ngelarang, gue kaga. Saham gue gede di situ!"
"Tapi dampak buruk minuman keras, bukan untuk orang Islam doang! Masyarakat umum juga kena. Yu now?!"
"Ah, bodo! Itu kan kata nenek lu! Indonesia kaga maju-maju kalo begini. Bir kan bukan untuk orang Islam. Tapi dijual untuk konumsi non muslim dan orang asing. Hargai dong orang asing!"
"Makbdungdut! Orang asing dihargai, terus orang Islam Indonesia kudu dikacangin begitu? Denger ye, khazanah Islam dan Arab itu sudah banyak jasanye bagi Indonesia. Ngerti kaga lo!"
"Omong kosong!"
"Heh, Elu di rumah punya kursi kaga?"

Twew!

"Punya kaga?!"
"Heh Kyai Kolot, kursi di rumah gue, ada yang harganya ratusan juta, tau Lu!"
"Jadi Elu punya kursi?"
"Punya, kampret!"

Twew!

"Kalo begitu, Elu buang tu kursi, Lu!"
"Apa hak Lu nyuruh buang kursi gue?!"
"Kursi itu bahasa Arab, petong!"

Twew!

"Maonya gue, kalo menolak jual Bir, musyawarah dulu!"
"Ape Lu bilang? Musyawarah?"
"Iya. Musyawarah. Biar sama-sama enak."
"Ogah!"
"Nape Lu ogah musyawarah? Musyawarah mufakat itu tradisi nenek moyang bangsa Indonesia."
"Musyawarah mufakat itu bahasa Arab, dodol!"

Gubrak!

"Kalo mentok, gue mao ke MK."
"MK mane?"
"Mahkamah konstitusi!"
"Jangan! Mahkamah itu bahasa Arab juga, bah**l!"

Brasak gedebugh!

"Udah! Ngomong sama Elu, bikin nafas Gue sesek!"
"Jangan pake nafas!"
"Kalo kaga nafas, Gue mati!"
"Biarin! Emang Lu kaga tau, nafas ame mati, dua-duanya juga bahasa Arab!"

Makbdungduuuuuuttttt! 
Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk.

===
Hihihi.... Udah, ah. Daripada makin random.

Oh iya, buat yang mau kenal Kyai Adung, baca deh buku "Kyai Kocak vs Liberal". Kocak lho~ (kok jadi promosi?)

Nah, saya pamit dulu. Sudah malam, ikan bobo....

5 comments:

  1. Hahaha.. Ru, plis banget ini tulisan lo.

    Sebenarnya bahasa arab lebih simple, Ru. Pengucapannya lebih sedikit, makanya kitab2 terjemahan lebih banyak jumlahnya daripada aslinya. Misal, akaltu (saya telah makan), aakulu (saya mau makan) atau bisa diartikan (saya sedang makan).
    Eh nyambung gak sih komentar aku yg di atas? Hha

    Ohh iya.. Setahuku, menurut kbbi itu "cokelat" bukan "coklat".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plis banget kenapaaaa???

      Saya pemula di bahasa Arab, Om. Harap dimaklumi.
      Sebetulnya bahasa Arab tuh sama kayak bahasa Jepang, 'simpel'. Simpelnya dalam arti: buat ngubah tenses tinggal ubah katanya. Itu yang nggak ada di bahasa Indonesia, makanya gampang banget ambigu. Bahasa tulisan masih pake banyak imbuhan yang bisa bikin perubahan makna, tapi kalo bahasa lisan kan imbuhan sering nggak dipake. Makin ambigu.
      Oh iya yak. *ngumpet*
      Baiklah, akan kuedit nanti, Om.
      Berarti mereka homofon ya? Bukan homofon-homograf.

      Delete
    2. Hahaha.. Gapapa.

      Iya bener, kira-kira seperti itu. Mungkin, kalo kita bukan orang indo, bahasa indo ini yang paling sulit dipelajari. Nyatanya, banyak orang indo yang maaih belum paham dengan kaidah bahasanya sendiri. *ngeliat diri sendiri*

      Tapi, istilah homonim, homofon, dan homograf juga ada loh di b.arab

      Delete
  2. Wah... jarang terjadi nih.. sang editor malah dikritik ttg EYD. Ejaan Yang Dibingungkan. *oops.
    Tp apapun itu.. tulisannya keren ru. Emg bhasa ina sdikit bgt ya kosakatanya.. 'tempat nampan kotor gak ada' haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. *nyanyi editor juga manusia* #plak
      Keren apanya, Ci? Perasaan ini random banget. Lol. Cuma sebel gara-gara sering kesulitan pas nerjemah karena kosakatanya nggak ada. v.v

      Berita bagusnya, karena satu kata dalam bahasa Jepang bisa jadi nambah jumlah katanya waktu diterjemah ke bahasa Indonesia (karena harus jelasin artinya), lumayan, halaman jadi nambah. Berarti pendapatan juga nambah. Wahahaha....

      Delete