Sunday, September 28, 2014

Bahasa Asing dan Nasionalisme

Beberapa hari yang lalu ngomongin tentang betapa menyedihkannya Indonesia yang SDM-SDA nya masih aja 'dijajah' bangsa asing.

Kalo diliat-liat, cukup banyak orang yang belajar bahasa asing dengan pemikiran "biar bisa kerja di perusahaan asing". Ngeh nggak sih kalo itu menyedihkan? Kalo kerja di perusahaan asing buat dapetin pengalaman dan belajar dari mereka terus nanti bikin usaha sendiri sih oke. Tapi kebanyakan kayaknya puas dengan dapet gaji gede. Okelah kalo perusahaan asingnya memproduksi sesuatu yang bermanfaat bagi bangsa Indonesia. Kalo cuma nyedot kekayaan Indonesia atau memproduksi barang yang nantinya cuma banyak jadi sampah?

Lha, kok Ru jadi ngomongin itu ya? Mulai melenceng nih.

Nggak. Ru nggak mau ngebahas tentang orang-orang yang kerja di perusahaan asing. Iya sih, Ru sendiri masih kerja di perusahaan asing. Tapi serius, nggak mau seterusnya. Serius, Ru nggak suka perasaan 'ini negara gue kok jadi gue yang dibawahin lo?' *tetiba inget Ucok-nya The Raid 2*. Tapi yang mau Ru bahas kali ini lebih ke hobi Ru, kok. Lebih ke 'pembelaan diri', bukan 'menyalahkan orang lain'. Hahaha....


Balik ke belajar bahasa asing, walau banyak yang belajar dengan niat kerja di perusahaan asing, Ru belajar bahasa asing karena...suka aja. Dan itu nggak berarti Ru nggak nasionalis.

Ini emang blog pembelaan diri, soalnya banyak yang nganggep:
orang yang belajar bahasa asing = cinta negara asing itu = nggak nasionalis.

Yee... Nggak semua orang belajar bahasa asing karena cinta sama negara asing itu kaliiii. Dan nggak semua orang yang cinta negara lain berarti nggak cinta negaranya sendiri juga.

Ru nggak tau gimana ceritanya, tapi sejak dulu Ru emang suka bahasa. Pas SD sempet takjub sama bahasa Sunda, sayangnya cuma sempet belajar sekitar setahunan di sekolah. Selanjutnya mulai kenal bahasa Inggris. SMP mulai kenal bahasa Jepang secara otodidak dan dari temen-temen sekolah (efek banyak pecinta animanga). SMA kenal bahasa Jerman dan akhirnya les bahasa Jepang. Kuliah di bahasa Jepang dan sempet 'kenalan' sama bahasa Italia. Sempet juga iseng-iseng ngapalin huruf-huruf Rusia (Cyrilic). Mulai dua taun lalu mulai kenal bahasa Mandarin dan sekarang bahasa Arab.

Oh, mungkin kalo ada yang merhatiin, bahasa-bahasa yang Ru kenal kebanyakan punya huruf yang 'ajaib'. Yep, emang Ru punya ketertarikan sendiri sama huruf-huruf yang ajaib itu. Sepertinya efek suka baca cerita detektif dan demen kode-kodean, jadi suka ngerasa huruf-huruf ajaib itu adalah kode yang mesti dipecahkan. Wahahaha....

Kayaknya sejak SMP deh Ru punya pemikiran 'kayaknya asyik ya kalo bisa ngerti apa yang diomongin/ditulis semua orang'. Dan karena Ru suka baca, pikiran Ru lebih ke 'pengin bisa baca buku langsung dari bahasa aslinya!'. Dan berhubung dalam kegiatan membaca, bahasa-bahasa dengan huruf ajaib ini lebih terlihat menantang, mungkin itu yang jadi salah satu penyebab Ru lebih tertarik sama bahasa-bahasa itu.

Kalo suka belajar bahasa, kenapa nggak belajar bahasa daerah, Ru? Kalo ngaku nasionalis mestinya belajar bahasa daerah dong!

Mungkin ada yang mikir begitu. Hm... gimana ya? Mungkin karena Ru masih ngerasa nggak butuh? Toh tanpa itu pun Ru masih bisa ngobrol pake bahasa daerah kan? Sebetulnya butuh sih bahasa Sunda dan bahasa Jawa, mengingat keluarga besar di Bogor suka nyerocos pake bahasa Sunda dan di kantor sering pada pake bahasa Jawa. Syukurnya sih dikit-dikit paham. Cuma pas mau belajar juga nggak ada kebutuhan yang 'perlu banget' gitu. Dan lagi kalo mau belajar bahasa Sunda, kata Tousan jangan belajar yang di Bogor. Bahasa Sundanya kasar katanya. Hahaha... Kalo bahasa Jawa, entah ya, saya kurang tertarik aja....

Intinya ya...Ru belajar bahasa asing karena Ru emang suka belajar bahasa asing dan Ru pengin bisa ngerti omongan orang banyak (terutama dengan cara baca). Nah kalo buku-buku berbahasa daerah kayaknya nyaris nggak ada kan? Makanya Ru pengin bisa baca buku bahasa lain deh.

Ru tetep cinta Indonesia kok. Segimanapun nyebelin orang-orangnya, rasanya lebih nyaman sama orang Indonesia--'nyebelin' lho ya, kalo orangnya 'jahat' ya lain lagi. Ru juga bakal amat sangat bete sekali banget kalo ada orang asing yang ngejelek-jelekin Indonesia. Rasanya pengin bilang "Iya, gue tau negara gue jelek di bagian A, B, C. Tapi negara lo juga nggak baik semua tuh!"

Malah salah satu keinginan Ru tuh pengin nerjemahin buku-buku luar negeri yang kira-kira bermanfaat buat Indonesia.

Makanya, sebagai seorang pembelajar dan (kadang) pengajar bahasa, Ru suka sebel juga liat orang yang terlalu mengelu-elukan bangsa lain dan pengin belajar bahasa buat 'pindah kewarganegaraan'--dalam arti literal maupun secara nggak langsung.

Iya, Ru tau negeri kita udah berantakan di sana sini, tapi kalo semua orang baik malah pilih pindah ke luar, terus yang benahin negeri ini siapa dong?

Udah ah ramblingannya. Saya mau tidur dulu~


1 comment:

  1. Kalau sudut pandangnya kita rubah mungkin jadi lebih okeh, misalnya : Saya mau belajar bahasa Asing demi melindungi negara sendiri dari orang-orang Asing yang mau tipu-tipu negara saya.

    Oke kan? *bantuin cari alasan* *ditabok*

    ReplyDelete