Sunday, February 16, 2014

[Review: Film] KILLERS (Full Spoiler)

Postingan pertama Ru di tahun 2014 ternyata adalah review film. Haha. Ini juga bikin Ru ngeh kalo bulan lalu Ru nggak posting apa-apa. orz

Well, sekarang Ru mau panjang lebar ngomongin tentang film yang satu ini: KILLERS. Gatel banget pengin komen abis nonton filmnya.


WARNING: Tulisan ini akan super panjang, berisi spoiler dari filmnya. Tentunya juga dilengkapi komentar-komentar saya. Yang belum nonton dan nggak mau kecipratan spoiler dipersilakan menjauh. Oia, yang 'seru' di bagian BAYU, jadi yang mau ngeskip bagian Nomura keknya nggak masalah.


Dengan 'brilian'nya, film ini dibuka dengan adegan seks. Segeralah Ru ber-errr-ria. Tapi mungkin mereka mau menekankan kalau si Nomura (pembunuh dari Jepang) adalah tipe yang 'memakai' korbannya sebelum membunuh mereka.

.....Atau mungkin juga karena ini adalah (sebagian) film Jepang, jadi mesti dimaklumi.-__-

Kemudian adegan melompat pada adegan si cewek di adegan pembuka tadi lari-lari di tengah hutan, terus ketangkep, lalu dibunuh dengan cara yang kejam sementara video pembunuhan itu diunggah ke internet. Di sini penonton bisa segera menyimpulkan kalau Nomura adalah seorang pembunuh gila yang keren. Mestinya sih juga profesional, kalau liat cara dia ngebersihin bekas darah dan tulang-tulang korbannya.

Nah, di belahan lain dunia, tepatnya di Indonesia, seorang jurnalis bernama Bayu nonton video-video pembunuhan yang diunggah si Nomura ini.

Sebetulnya cerita di filmnya sepotong-sepotong ceritain Nomura-Bayu-Nomura-Bayu dst. Tapi karena ribet, kita bicarain tentang Nomura dulu.

NOMURA

Nomura si pembunuh gila yang suka ngerekam pembunuhan yang dia lakuin dan ngunggah video-video nya ini, suatu hari melihat sepasang kakak beradik di tengah jalan. Sang kakak (cewek bernama Hisae) nyuruh adiknya (cowok bernama Soichi) nunggu di tengah jalan, terus akhirnya meluk si adik pas ada mobil yang berenti dan ngomelin mereka. Nomura yang tertarik sama sepasang kakak adik ini ngikutin sampai ke rumah mereka, yang ternyata adalah toko bunga.

Menurut Ru, kisah hidup Nomura sebenernya nggak terlalu banyak berperan di film ini. Dia berperan sebagai 'guru' Bayu nantinya (mereka komunikasi lewat chat, webcam, voicecall), yang mencoba meyakinkan Bayu kalau ada kenikmatan sendiri saat Bayu ngebunuh.

Inti kisah si Nomura: sejak ketemu Hisae, tiba-tiba Nomura inget sama kakak perempuannya yang udah meninggal. Dia juga ngeliat Soichi (yang ternyata mengidap semacam autis) mirip sama dia, sama-sama cinta kakak perempuan mereka. Nantinya, di antara pembunuhan yang dia lakuin, dia sempet ngedeketin Soichi dan bikin si Soichi jadi agak psycho juga gitu kayak dia. Sampe akhirnya Hisae protes sama dia, tapi si Nomura minta Hisae nggak deket-deket sama dia.

Suatu hari, waktu Nomura pengin nunjukin pembunuhan secara live ke Bayu (via webcam) tiba-tiba Hisae dateng ke rumahnya buat marah-marah karena Soichi makin aneh. Nomura terpaksa ninggalin korban yang udah dia pukul pingsan dan akhirnya nyamperin Hisae. Pas Hisae lagi marah-marah, Nomura bilang "lo juga sama aja kan? Lo pengin ade lo mati, makanya lo tinggalin dia di jalan." yang langsung dibantah Hisae. Dia bilang dia meluk Soichi di tengah jalan itu, mau mati sama-sama, tapi dia nggak sanggup.

Kayaknya si Nomura ngalamin delusi ato semacamnya pas liat adegan di tengah jalan itu. Tapi, yang manapun menurut Ru bodoh. Yekali diem di tengah jalan bisa bikin mati. Mending kalo jalanannya kayak di Indonesia yang jarang sepi, di Jepang kan sepi mulu. Kemungkinan dia ditabrak pas lagi diri di tengah jalan adalah...10% mungkin, kalo kebetulan ketemu pengemudi mabok. Kalo nggak mabok ya pasti berenti sebelum nabrak karena udah liat mereka di tengah jalan dari jauh kan?? Pinteran dikit, kek. Lompat tiba-tiba pas mobil lewat gitu misalnya. -___-

Nantinya berkat teriakan-teriakan Bayu dari webcam, si korban yang bernama Naomi sadar dan berusaha ngelepasin diri sampe bikin kegaduhan dan berhasil lepas kain di mulutnya, dia teriak-teriak minta tolong. Hisae yang denger itu jadi ketakutan. Terus Nomura cerita deh kalo dia udah pernah bunuh 7 orang, termasuk ayahnya. Katanya ibu dan kakaknya bunuh diri, atau mungkin juga dia yang bunuh, dia nggak gitu inget. Akhirnya Hisae ngelawan pake standgun, trus nolongin Naomi. Tapi ternyata Nomura sadar sebelum dua cewek itu sempet kabur dan akhirnya mereka mati juga.

Selesai dari situ, Nomura mutusin buat ke Jakarta, mau nemuin Bayu. Alasannya ga jelas sih. Tapi yang Ru tangkep kayaknya si Nomura tertarik banget sama Bayu dan pengin jadiin Bayu partnernya gitu.

Satu hal yang perlu dikomentarin dari tiap adegan di Jepang ini: terjemahannya bebas banget! Iya sih masih masuk sama ceritanya, tapi banyak banget yang diterjemahin beda gitu. Kadang jadi pengin ketawa sendiri (nggak sih, berempat sama Nana, Zu, & Echan yang nonton bareng dan sama-sama ngerti bahasa Jepang).


BAYU (warning: super panjang karena komentar Ru BANYAK banget di sini. Silakan ketawa)

Bayu adalah seorang jurnalis yang karirnya hancur karena pernah berkonfrontasi dengan seorang pejabat korup bernama Dharma.

...atau begitulah yang dikesankan di film ini. Bayu keliatan dendam sama si pejabat korup itu. Pas ketemu Dharma waktu si pejabat ini digosipin ngelakuin KDART--yang ternyata si istri berwajah memar itu sama sekali nggak ada fungsi dan perannya dalam cerita ini--pun, si pejabat bilang yang intinya 'puas hidup lo udah ancur karena udah ngusik gue?'. Tapi sebenernya Ru bingung, apa yang udah dilakuin si Dharma?

Apa karir Bayu ancur? Mungkin... Tapi toh dia masih kerja sebagai kameraman, makanya dia sempet ketemu Dharma pas ngeliput.

Apakah gara-gara Dharma, keluarga Bayu jadi hancur? Mungkin juga. Tapi dari yang Ru tangkep sepanjang film itu, si Bayu sendiri yang mutusin buat tinggal pisah sama istri dan anak perempuannya, malah milih tinggal di tempat yang terkesan kumuh. Artinya, istri dan anaknya nggak ada masalah. Malah rumah tempat istri-anaknya tinggal (yang berarti rumah Bayu sebelum dia mutusin keluar) gede kok. Berarti Dharma nggak ngelakuin sesuatu yang bikin Bayu dan keluarga jatuh miskin. Entahlah.... Ini masih menjadi misteri buat Ru. -___-

Oke, 'kejadian sebenarnya' dimulai saat Bayu ketiduran di dalam taksi. Pas bangun-bangun, dia ada di belakang gedung kosong yang sangat sepi. Tiba-tiba seorang preman masuk dan nodong dia. Ternyata si sopir taksi kerja sama sama preman buat nodong si Bayu. Bayu yang cuma bawa duit dikit dan handphone udah nyerahin duit dan handphonenya, tapi si preman kayak mau nyodomi dia gitu. Si sopir taksi malah videoin pake hapenya si Bayu. Lalu adegan yang sangat absurd pun dimulai, si Bayu teriak-teriak "UOUOUOOOO" ga jelas dan kamera goyang-goyang hebat. Ru nggak ngerti itu maksudnya si Bayu lagi disodomi ato berontak ato keduanya. Yang pasti itu kamera goyang-goyang ples suara teriakan geje bikin pusing. -____-

Terus si preman dan si sopir taksi marah-marah karena Bayu berisik. Dia diancem pake pistol, tapi Bayu berontak dan tembakan si preman nggak kena dia. Si preman nyuruh sopir taksi nembak Bayu, tapi Bayu malah narik si preman, bikin si preman jadi tameng dan ketembak temennya sendiri. Abis itu Bayu ambil pistolnya si preman, trus todong-todongan pistol sama si sopir taksi. Terjadilah tembak menembak di dalem taksi super sempit itu, kamera menyorot dari luar taksi yang kacanya bercipratan darah dari dalam.

Lalu Bayu keluar dengan panik, berlumur darah, dengan celana setengah terpasang, dan....kayaknya dia nggak luka tembak sama sekali deh. WOW! AJAIB!

Besoknya udah ada video mayat si preman dan sopir taksi di internet. Ternyata Bayu yang hobi nontonin video unggahan Nomura sok ikut-ikutan bikin video dan ngunggah. Nomura yang liat video ini tertarik sama Bayu dan ngajak chat.

Sejak kasus pembunuhan yang nggak disengaja itu, Bayu yang dari awal emang terkesan tempramental (walau keliatannya lemah banget) jadi sering ngebayangin ngebunuh orang-orang yang bikin dia kesel. Dan berkat kata-kata dari Nomura, Bayu memutuskan buat ngebunuh pengacaranya Dharma yang banyak omong dan nyebelin. Pergilah dia ke rumah si pengacara.

Pertama nguntit, keliatan si pengacara keluar rumah dianter istri dan anak perempuannya, pergi kerja. Abis itu scene berubah jadi malem. Si pengacara pulang, dan Bayu nyelinap masuk pas gerbang ditutup (gerbangnya otomatis). Bayu pun mengendap-endap masuk ke rumah super besar itu pake topeng ala perampok dan TANPA KETEMU SIAPAPUN, tiba-tiba ketemu si pengacara yang lagi minum susu di dapur. Mereka sempet bergulat (soalnya si Bayu lemah banget btw. Padahal si pengacara aja keliatan lemah), dan bikin keributan yang anehnya NGGAK ADA ORANG YANG DATENG SATU PUN. Yekali rumah segede itu nggak punya pembantu atau satpam sama sekali. Kalopun nggak ada beneran, istri ama anaknya si pengacara ke mana???

Intinya pengacara mati dibakar. Bayu juga unggah videonya ke internet. Oh ya, ngomong-ngomong tentang videonya, ada hal yang bikin Ru pengin ngakak. Pas dia udah pasang videonya ngadepin ke pengacara yang udah terikat, dia buka topengnya. Buat apa cobaaaa? Dan kayak itu kurang bego aja, pas si pengacara manggil Bayu buat ngerayu minta ampunin nyawa dia dan janji mau kasih info tentang Dharma (katanya Dharma ada di salah satu hotel, si pengacara juga nyimpen kuncinya di laci deket kamera), si Bayu dengan polosnya nyamperin, deketin mukanya ke muka si pengacara yang udah cuma bisa bisik-bisik itu. Yang artinya MUKA DIA MASUK KE VIDEO DONG OON?! Okeh, lupakan saja soal itu. Mungkin nantinya dia nge-cut videonya, apus bagian ada muka dia. Tapi, dengan si pengacara bilang "kuncinya ada di laci" berarti itu masih di rumah si pengacara. Si pengacara dibakar di rumahnya dan teriak-teriak heboh lalu tetep aja NGGAK ADA YANG DATENG SATU PUN! Terserah dah. Dari bagian ini Ru rasanya udah pengin pulang.... -____-

Selanjutnya, pas siang hari(?) sempet ada adegan si Bayu hilang kontrol dan nyaris mau bunuh cowok yang lagi deket sama istrinya di depan istri dan anaknya. Itu bikin istrinya ngusir dia dan dia frustasi. Abis itu dia ke hotel yang disebutin sama si pengacara buat bunuh Dharma.

Dia mengendap-endap dengan mencurigakan di hotel (yang kemungkinan nggak punya CCTV karena membiarkan orang semencurigakan itu masuk). Terus, ada ADEGAN SUPER LAWAK yang bikin Ru mesti nutup mulut karena ketawa-ketawa sendirian:

Bayu: <pasang topeng ala rampok dan berjalan ke depan kamar tujuan YANG KAYAKNYA EMANG GA PUNYA CCTV> (masukin kartu kunci buat buka kunci kamar; ketok-ketok pintu) Permisi Pak, ada yang lupa ditanda tangan. (lalu sedetik kemudian...) UOOO!! (nendang pintu sampe kebuka dan langsung nodong senjata ke dalam ruangan)

Ru: *mati-matian nahan tawa*
Zu: Kenapa Ru?
Ru: Nggak apa-apa, lanjut nonton aja. *masih nahan tawa*

YAEALAAAH. Ngapain lo buka kunci terus ketok-ketok pintu terus nendang pintu?? Udah punya kunci kenapa nggak masuk aja dengan tenang? Ato kalo ketok-ketok pintu kenapa nggak nungguin pintu dibuka trus lo bisa langsung nembak yang buka pintu? Ato mbok ya kalo mau nendang, tendang aja dari awal kenapa sih? *garuk-garuk kursi bioskop* Rasanya saya betul-betul pengin ngakak keras-keras lalu pulang. Tapi sayang.

Akhirnya dia ngebunuh anaknya Dharma (yep, di tempat itu ternyata ga ada Dharma, cuma ada anaknya). Dan setelahnya, tiba-tiba kedengeran suara "PAK X (saya lupa nama si anaknya)!! ADA APA PAK?!" teriakan salah satu petugas security. Entah teriakan itu berasal dari mana, yang pasti pas si Bayu ngelongok ke luar lewat pintu kamar sebelahnya (nyambung gitu kamarnya), gerombolan security baru keliatan dari kejauhan, dari dua sisi. Yang Ru maksud gerombolan itu jumlahnya sekitar 10 (awalnya, dan terus bertambah).

Abaikan saja adegan kejar-kejaran antara security-security YANG KAYAKNYA PALSU karena nggak bisa menang lawan cowok selemah Bayu cuma karena Bayu bawa pistol. Ya lagiaaaan. Lo-lo pada tuh security macem apa ampe kaga punya senjata hah??? *makin frustasi di bioskop*

Adegan paling konyol adalah pas Bayu berhasil nutup pintu buat menghalau para security (saya lupa nama pintunya, yang berjeruji buat nutup toko itu lho), pas dia lagi gembok itu pintu, para security yang ketahan di pintu ngeluarin tangan mereka buat nangkep dia. Dan Ru nggak liat adegannya gimana karena asyik komentar di twitter, pokoknya ujung-ujungnya topeng dan jaket si Bayu udah lepas. Oh, tasnya juga deh kalo ga salah? Jadi dia lari cuma dengan kaus oblong yang robek dan celana panjang, juga pegang pistol.

Besok pagi(?)nya dia dikasih siaran live dari Nomura (liat bagian Nomura). Abis itu ketiduran.

Bangun-bangun, ada anaknya Eli yang bilang ada mamanya di rumah itu. Si Bayu keluar dan ngeliat Dina (istrinya) kalut gitu. Dina bilang "Aku nggak tau dan nggak mau tau kamu ngapain semalem, tapi jangan deket-deket sama aku dan  Eli lagi."

Ru langsung mikir, "Wah! Polisi udah ke rumahnya ya? Polisi hubungin istrinya?"

Lalu adegan nangis-nangis. Si Bayu minta maaf. Dina akhirnya luluh dan meluk Bayu. Sepertinya bakal jadi happy end, yaitu Dina mau maafin Bayu dan nunggu Bayu keluar dari penjara.

Ternyata saya salah.... Adegan selanjutnya adalah Bayu nganterin Eli sekolah. Yang artinya nggak ada polisi. Lalu apa maksud perkataan Dina tentang semalem? Entahlah, Kawan. Saya lelah...

Pas Eli keluar mobil, Dina nelepon Bayu. Di belakang mobil Bayu, penonton bisa liat Eli diculik, tapi Bayu nggak sadar. Lalu di tengah telepon, Dina yang lagi beres-beres rumah Bayu tiba-tiba diem karena nemu pistol. Bayu yang ngerasa ada yang nggak beres akhirnya pulang dan menemukan.... Dina udah mati dibunuh Nomura.

Pas Bayu mau ngejar Nomura, tiba-tiba bayu ditabrak dan dibawa pergi. Ternyata itu adalah anak buah Dharma, yang juga udah nangkep Eli. PERTANYAAN super penting (atau mungkin nggak): kalo mau nangkep Bayu juga, kenapa nggak sekalian pas nyulik Eli?????? *jambak jilbab*

Nomura yang ngeliat 'mainannya' dibawa kabur akhirnya masuk ke taksi dan bunuh sopirnya buat ngejar orang-orang itu.

Akhir cerita, si Dharma nyiksa Bayu karena udah bunuh anaknya (well, berarti bisa kita anggep ada cctv ato security-security yang tau pelaku pembunuhan itu nggak lapor polisi karena Dharma mau bales dendam langsung), terus Nomura dateng. Nomura bunuh bodyguardnya Dharma yang mau bunuh Bayu (kocak juga sih, kenapa si Dharma cuma bawa satu bodyguard? Padahal pas nyulik Eli dan Bayu tuh ada dua orang), terus ujung-ujungnya Bayu bunuh Dharma.

Endingnya, Bayu dan Nomura yang sempet berkonfrontasi (Nomura bilang dia kecewa sama Bayu karena Bayu ternyata nggak bisa ngerti dia), akhirnya jatoh sama-sama dari gedung yang tinggi itu. Pertanyaan nggak penting selanjutnya: ngapain itu Dharma yang kakinya pincang-pincang mau nyiksa orang aja ampe dibawa ke lantai sekian? Dia kaga cape itu naeknya?

Yah, adegan penutupnya bagus sih. Tipikal cerita thriller: beberapa anak kecil berbaju lusuh liat mereka jatoh dan berdarah-darah nyaris mati. Yang lain kabur sementara satu orang anak kecil ngeluarin hape dan ngerekam dua orang itu.

Waoo. Itu anak kecil lusuh kok bisa-bisanya punya hape bagus ya? Sekali lagi, terserah lo deh.

--TAMAT--

Ngomong-ngomong, misteri kata "semalam" yang diucapkan Dina menurut saya sangat dalam.
Mari liat runtutan waktu kejadian berikut:
- Adegan live Nomura bunuh Naomi & Hisae itu terjadi pas si Bayu abis bunuh anak Dharma. Karena kejadian di Jepangnya pas masih ada matahari, berarti kemungkinan besok hari setelah Bayu bunuh Dharma (ya pan beda waktu Jepang-Indonesia cuma 2 jam).
- Adegan Nomura ke Jakarta. Mestinya sih nggak mungkin hari itu juga, karena dia sempet beres-beres. Tapi anggaplah cuma beberapa jam setelah dia bunuh Naomi & Hisae. Berarti sore hari setelah Bayu bunuh anak Dharma.
- Adegan Eli dan Dina dateng itu ... itu kapan sih? Dina bilang tentang "semalam", berarti seharusnya sehari setelah Dharma mati kan? Atau si Bayu ketiduran 1 hari? Ini paling mungkin sih. Terus apa yang Dina maksud dengan "semalam"?
- Adegan Dina mati dibunuh Nomura, cuma terjadi di rentang waktu Bayu nganter anaknya ke sekolah (nganter sekolah berarti pagi-pagi). Berarti Nomura naik penerbangan malem dan nyampe di Jakarta pagi, langsung ke rumah Bayu (HEBAT BANGET NOMURA! SELAIN PEMBUNUH, DIA JUGA HACKER YANG BISA NEMU RUMAH BAYU CUMA DARI IP ADRESSNYA DOANG!!). Artinya: 2 hari setelah Bayu bunuh anak Nomura.

Kesimpulan: Dina pasti ngelantur waktu ngomong 'semalam'. Dan si Bayu ketiduran sehariann! Pasti! Ru jenius!!


Ah, Ruru dari tadi protes mulu. Emang nggak ada yang bagusnya apa? Yaah, menurut Ru, yang bagus dari film ini cuma efek pembunuhannya dan karakter Nomura yang ketara banget 'gila'nya. Tipikal cowok keren yang 'gila'. Suka banget lah cara Kazuki Kitamura meranin tokoh Nomura.


Jadi, apa pesan moral yang ingin disampaikan dalam film ini? Well,



8 comments:

  1. fuihihiiiii... *bayangin muka ruu*
    btw udah berapa tahun ya ga ketemu? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mamaaaah!

      Ngapain Mah ketawa2? Haha...


      Iya niiiiiih. Akhir taun lalu mo main nggak jadi ikut sih Mamahnyaaa...

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. *facepalm 100x*

    ternyata itu Ru yang kaumaksud!!!!! Kenapa eke nggak engeh si Bayu yang udah punya kunci pake dobrak segala, pake basa-basi bilang ada yang mesti ditandatanganin....

    Hadew...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih. Kacau sekali pokoknya. Banyak adegan aneh ==

      Delete
  4. Ternyata pikiran kita sama, Nomura sama-sama delusi, wakakakaka XD

    (btw, ini pake akun blog yang satu lagi :P)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya abis apa lagi kalo bukan delusi? Tapi ngomong2 bunuh diri kakaknya juga nggak jelas. Dia menjatuhkan diri ke mana sih? Awalnya Ru kira ke jalan (krn si Nomura inget pas liat Hisae), tapi itu mayatnya masih utuh(?)

      Delete
  5. jiakakakak aneh ya jalan ceritanya... hahahaha ketawa keselek biji alpukat~~~

    ReplyDelete