Tuesday, November 26, 2013

Nulis dan Nerbitin Buku Sih Gampang, Tapi..... (part 2)

Melanjutkan postingan sebelumnya, hari ini Ru mau ngomongin tentang pengalaman Ru yang lain sehubungan dengan menerbitkan buku.

Kalo sebelumnya tentang novel, dan Ru nggak ngerasain sama sekali prosesnya, kali ini kebalikannya. Ru bikin buku non-fiksi dan merasakan penuh gimana prosesnya.

Jadi, ceritanya, Ru sama beberapa temen Ru mau bikin buku tentang bahasa Jepang. Dari ngerangkum materi, desain layout, cover, pilih kertas, sampe ke percetakan dan jadi buku itu kita-kita aja yang ngurus. Bagi-bagi kerjaan sih, tapi beneran kita-kita doang.

Ngalamin itu semua bikin Ru tau kalo ternyata nulis dan nerbitin buku emang 'gampang'. Iya lah. Cuma tinggal ketik isinya, bikin layout dan cover, ke percetakan buat pilih kertas dll, kasih ke percetakan buat nyetak, daftar ISBN, selesai deh. Abis itu tinggal dijual. Ternyata dengan orang minim pun itu bisa dilakuin kok!

Tapi ... masalah utama tentunya di duit. Kalo nggak punya duit, ya nggak bisa nyetak banyak-banyak. Tapi makin dikit jatohnya malah lebih mahal per satuannya.

Terus, masalah juga kalo isinya kacau. Karena amatir semua, ya yang ngedit kita-kita juga. Dan karena waktu itu orangnya bener-bener cuma dikit ples kerjaan banyak, kita-kita kecapean juga sampe ada beberapa typo yang terlewat. Ah, editor emang diperlukan ya.

Intinya begitu. Alhamdulillah sih sukses, walo ada sedikit typo yang harus dibikinin ralatnya (karena typo nya nggak mungkin kita biarin. Ini buku non-fiksi tentang bahasa. Kalo salah, nanti mereka salah penggunaan).

Begitulah dua pengalaman Ru nerbitin buku 'sendiri'. Sampe sekarang sih Ru pengin banget ngerasain naskah Ru masuk ke penerbit major. (Aamiin)

Ngomong-ngomong tentang ini, satu pengalaman lagi berkaitan dengan Kaasan.

Ru kan ikutan gabung di FLP Jakarta. Tentuya, sebagai member, saya cuma bisa nurut di mana tutor mau ngajar dong. Toh yang perlu kan kita gitu. Daripada tutor nggak dateng karena jauh, mestinya kita-kita, yang ngerasa butuh ini, yang nyamperin kan?

Nah, sekarang ini, Ru lagi ikutan kelas novel. Masalahnya, tempatnya agak jauh dari rumah Ru. Yah, Ru sebenernya nggak terlalu masalah sih kalo udah punya temen ke sana (kemaren kenalan sama temen yang rumahnya masih searah. Bisa lah ketemuan di mana gitu jalan bareng), tapi Kaasan-ku yang overprotective itu kayaknya nggak rela.

Terus, kayaknya, setelah kejadian nerbitin buku di penerbit temennya Toosan itu (kata Toosan sih bukan temen beliau langsung. Temennya temen beliau), Kaasan jadi ngeremehin tentang penerbitan. Yang ditanya cuma, "Mana, Kak? Tulisan kamu belum ada yang selesai lagi? Nanti tinggal diterbitin lagi".

Saat itu Ru buru-buru nolak. Dan Ru akhirnya sempet menjelaskan ke Kaasan kenapa Ru nggak mau. Tentang pengin ngerasain ketemu editor, tentang susahnya seleksi naskah, tentang apa sih pentingnya editor, dll. Waktu itu Kaasan cuma bilang "Oh, gitu, Kak? Mama sih nggak ngerti." selesai.

Tapi rupanya dalam hati pun Kaasan masih ngeremehin soal itu, sepertinya.

Kemaren, pas Ru pulang dari kelas novel dan nyampein ke Kaasan kalo kelas novel bakal di sana terus, Kaasan langsung pasang tampang cemberut gitu. Katanya "Emang ngapain sih pake ikutan gituan?"

Ya Ru bilang dong kalo Ru mau belajar buat nulis novel. Trus Kaasan langsung bales dengan skeptis, "Kamu kan udah pernah nerbitin novel.".

Yeah. Apanya. I really don't wanna count it in. Dan akhirnya Ru harus ngomongin lagi dari awal tentang kejadian 'penerbitan' sebelumnya. Lalu Kaasan diem.

Huff.... Nulis novel itu nggak gampang. Okelah, gampang kalo cuma nulis seadanya doang. Nyatanya, pas pertemuan pertama kelas novel kemaren, ide cerita Ru langsung ditolak sama Tutor karena kurang kuat konfliknya. Hahaha... Iya, sih, emang. Ru mesti cari ide baru deh...


Hem... jadi, inti dari tulisan ini apa?


Nulis, selesein nulis, nerbitin buku itu gampang. Apalagi sekarang, saat selfpublishing mulai menjamur.
Tapi tetep, yang susah itu menulis yang baik, dan menemukan penerbit yang mau mengkritik lalu menerbitkan tulisan kita dengan baik.
Selfpublishing sama sekali nggak salah. Sah-sah aja. Tapi kalo masih amatir dan tata bahasa Indonesianya masih kacau, sebaiknya nggak deh.
Dan, buat Ru sendiri, bukannya Ru nggak pernah mikir buat nerbitin sendiri (lagi), tapi Ru pengin banget banget banget ngerasain lolos di penerbit major.

Sudah. Mari kita selesaikan saja postingan ini.

2 comments:

  1. Meski self publish, toh terbit juga, kan :) Itu sesuatu yang bisa dibanggain. Memang jauh dari kebanggaan kalo diterbitin di penerbit major, ganbatte! (sambil ngaca)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang kerjaan bareng-bareng itu bangga banget, Na. Tapi kalo buat yang sendiri, rasanya..... Hahahaha...
      Mungkin malah kalo diterbitin di nulisbuku lebih berasa bangganya(?). #hoi

      Osh! Ganbaroo!!

      Delete