Wednesday, October 16, 2013

Lucu Melihat Cara Anak-anak Berinteraksi

Current song: Bertahan di Sana -- Sheila on7
Current mood: ??


Halo~ Selamat siang~~

Jadi, liburan tiga hari kemarin (tanggal 12-14 Oktober) Ru pergi ke Bali dalam rangka jalan-jalan kantor, dilanjut ke Bogor tanggal 15 kemarin. Badan pegel-pegel, yeah. Tapi sekarang Ru nggak mau ngomongin tentang detail jalan-jalannya, Ru cuma mau bahas tentang para bocah yang menemani Ru selama di sana. <3

Sebagai satu dari minoritas single, Ru cuma bisa templok sana-sini demi nggak ketinggalan rombongan. Dan yang paling asyik ditemplokin pastinya bocah-bocah, karena mereka lucu. Wahahaha... Alasan lainnya sih, agak sungkan gitu kalo gangguin para pasutri.

Bocah yang ikut kemarin sekitar 14 anak. Usianya antara 1-12 tahun. Ada satu yang 19 tahun sih. Nah, dua diantara bocah itu ada anak Jepang. Namanya Yuki (sekitar 4-5 thn) dan Tatsuro (sekitar 9 thn). Ru mau ngomongin hal unik yang Ru temuin sehubungan dengan dua bocah ini.

Jadi, pas malem Senin, kita-kita makan malam di taman hotel. Candle light dinner gitu lah rame-rame~ Nah, abis selesai makan, Ru gabunglah sama para bocah yang pada asyik main di salah satu suduh taman. Ampe dibilang guru TK. Wahahaha....



Pas bocah-bocah asli Indonesia pada asyik main, si Yuki yang hiperaktif malah asyik keluyuran matiin lampu & lilin-lilin. Bandel bener. Akhirnya Ru ajak Yuki main bareng bocah yang lain. Akhirnya dia ikutan main sama yang lain. Yang dari awal akrab sama Yuki itu namanya Naomi (kira-kira umur 7 thn, dan asli Indonesia, walo namanya kayak Jepang). Nempel mulu mereka berdua, padahal Naomi nggak bisa bahasa Jepang dan Yuki bahasa Indonesianya cuma bisa salam-salam doang.

Tiba-tiba Ru liat si Tatsuro main sendirian. Ru ajak dia main bareng, tapi kayaknya dia malu-malu gitu. Akhirnya Ru suruh Yuki buat ajak Tatsuro main bareng.

Abis Ru ngomong sama Yuki (pake bahasa Jepang), si Naomi langsung heboh, "Iiiih! Itu diapaiiiiin?" katanya. Ru langsung ketawa. Pas Ru bilang Ru belajar bahasa Jepang, si Naomi minta ajarin. Hahaha....

Terus, Ru bilang ke Naomi buat ngajak Tatsuro main bareng. Tapi kata Naomi, "Nggak, ah. Males. Nanti ditanya 'artinya apa?' terus."

Nah lho. Padahal sama Yuki bisa akrab banget, tapi sama Tatsuro dia malah males. Alesannya karena Tatsuro nggak ngerti kalo dia ngomong. Padahal mah Yuki kan juga sama-sama nggak ngerti. Ini unik.

Akhirnya, kasian liat Tatsuro main sendirian sekaligus pengin bereksperimen, Ru coba deketin Fadil, salah satu bocah yang juga hiperaktif banget. Ru suruh Fadil buat ngajak main Tatsuro, dan bocah itu langsung lari-lari ngejar Tatsuro.

Ga lama kemudian Ru liat Tatsuro udah asyik main sama Fadil, tanpa perlu berkata-kata.

Ini bener-bener lucu. Ternyata buat para bocah ini, lebih asyik berinteraksi tanpa bahasa. Ternyata lebih gampang mendekatkan bocah-bocah lugu yang bergerak secara spontanitas dibanding mendekatkan dua anak yang udah bisa berkomunikasi tapi kesulitan karena perbedaan bahasa.

Dua anak yang lebih besar mungkin merasakan urgensi untuk ngobrol dengan sesamanya, yang nggak bisa dilakuin sama pasangan Naomi-Tatsuro karena beda bahasa. Sementara anak-anak kecil cuma butuh 'main', nggak peduli ngerti apa nggak sama bahasanya.

Hari terakhir di Bali, Ru duduk bertiga bareng Tatsuro dan Fadil di bus. Lucu ngeliat mereka mau ngobrol. Tatsuro jelas-jelas malu-malu, padahal pas ditanya, katanya dia bisa bahasa Indonesia sedikit. Dia juga jelas tertarik banget sama Fadil, terbukti dari sikapnya yang langsung narik Fadil ngedeket pas bocah hiperaktif itu bolak balk mulu di dalem bus.

Fadil juga lucu. Ru pikir bocah hiperaktif yang super bawel itu nggak bakal malu-malu, tapi ternyata dia malu-malu pas Ru suruh ajak ngobrol Tatsuro. Ngomong, tapi matanya nggak ke Tatsuro. Si Tatsuro senyum-senyum aja ngeliatnya. Dan Ru cuma bisa bilang, "How cute!!" dalem hati. Hahaha....

Ngomong-ngomong tentang bocah hiperaktif yang malu-malu, si Yuki juga sama. Walopun suka ke sana kemari dan sering laporan ini-itu ke ortunya, pas Ru ajak ngomong, suaranya pelaaaan banget. Sampe-sampe Ru mesti nganterin dia bolak-balik naik turun tangga gara-gara Ru kira dia mau nyari kamarnya (yang kayaknya dia nggak apal nomernya), eh, ternyata dia mau ke toilet. Tapi lucu juga pas pagi hari papasan sama dia & papanya di tangga hotel. Papanya nyapa "Pagi" ke Ru, dan si bocah unyu itu ikutan bilang "Selamat pagi" dengan suara yang pelan, tanpa ngeliat ke arah Ru. Ya ampuuuun. Itu cute bangeeeeeet~ Hahaha...

Oke, mari kita selesaikan postingan tentang bocah-bocah unyu itu. Ntah kapan Ru bisa ketemu mereka lagi. Jalan-jalan kantor taun depan?

Ngomong-ngomong, walopun ngabisin waktu sama para bocah itu asyik, tapi Ru nggak bisa terus-terusan bareng mereka. Ada kalanya mereka nemplok aja sama ortunya. Dan kalo lagi kayak gitu, I felt out of place....

Kesimpulan: jalan-jalan taun depan mesti kudu harus udah punya pasangan nih kayaknya.

No comments:

Post a Comment