Monday, October 7, 2013

Evergreenbrunch

Niat hati pengin nulis blog tentang Evergreenbrunch dan Jakaer Book Fiesta dalam satu blog, tapi kayaknya nggak muat. Satu-satu sajalah... Semoga yang Jakarta Book Fiesta bakal jadi juga. Hihihi....

Okay, jadi, hari Sabtu-Minggu (5-6 Oktober) kemarin Ru ngikutin 2 event. Event pertama adalah #evergreenbrunch yang diadain oleh penerbit Grasindo. Untuk ngikutin event ini, kita mesti ganti avatar twitter dengan foto novel Evergreen karya Kak Prisca Primasari seunik-uniknya. Yang menang nanti bisa brunch bareng Kak Prisca. Buat ikutan kuis ini, Ru pasang gambar ini sebagai avatar:

Ayumu asyik baca Evergreen


Akhirnya saya terpilih juga. Iyay~ Bareng sama si Zu dan Nana (mereka Ru yang infoin buat ikutan). Sayangnya, ternyata wartawan kita (aka Nana) ada kerja mendadak di hari Sabtu. Akhirnya dia nggak jadi ikutan deh.

Baru pertama kali ke Pacific Place. Si Zu juga sama aja. Jadilah kita berdua nanya-nanya petugas tentang letak Nanny's Pavillon, tempat acara nanti berlangsung. Hahaha.... Pas lagi nyari-nyari tempat dan akhirnya nemu ... kita berdua bingung gitu pas mau masuk. Eh, ada dua orang yang keliatan celingukan juga. Akhirnya dua orang itu nyamperin kita dan nanya, "Mau ikut evergreenbrunch ya?". Ternyata itu salah satu pemenang (Putri) yang dateng bareng sama temennya (Gita).

Masuk, disambut tim Grasindo. Sempet ngobrol-ngobrol sama Mbak Mira dan Mbak Anin seputar novel (riset pasar ya? Hahaha...) karena Kak Prisca-nya belum dateng. Beruntung buat Gita, karena si Nana nggak dateng, Gita yang tadinya mau bayar sendiri akhirnya dapet jatah gratisan juga. Hihihihi....

Beberapa menit kemudian Kak Prisca dateng sama sang mama. :)

Untuk acara itu, Mbak Ika (okay, kayaknya mestinya nggak kita panggil Mbak karena lebih muda. Hahaha... Tapi merasa muda boleh dong ya?) dari markom Grasindo yang jadi moderator acara.

Awalnya kita ngobrol-ngobrol seputar novel Evergreen dan Kak Prisca. Apa yang disukain dari novel Evergreeen? Karakter yang paling unik siapa? Layoutnya bagus nggak? Apa yang bikin suka sama novel-novel Kak Prisca? dll. Terus, tanya jawab ke Kak Prisca.

Ru dan Zu langsung angkat tangan pas sesi tanya jawab. Dan karena Zu mempersilakan Ru nanya duluan, Ru tanya tentang gimana cara Kak Prisca riset untuk nulis dengan setting luar negeri. Terus si Zu langsung bilang, "Pertanyaanku diambil!". Hahahaha.... Siapa suruh mempersilakan duluan. :p

Ngobrol-ngobrolnya berlangsung seru. Nggak kayak forum resmi, sih. Jadi ngobrolnya asyik aja. Kadang kebagi jadi beberapa forum juga. Ru yang ada di tengah-tengah sampe bingung mau ikutin obrolan yang mana. Hehe...

Yang lucu, Gita kan dateng karena nganter Putri, dia nggak punya buku Evergreen. Jadilah sepanjang acara dia dibully terus sama Ika, disuruh beli bukunya. Lucu banget deh pokoknya. Ketawa terus. Hahaha....

Terus, lama-lama obrolan jadi merembet ke mana-mana. Sempet ngomongin penerbitan secara umum, terutama curhat para editor. Hihihihi.... Ada juga yang ngomongin tentang Korea, terus ngobrolin tentang keinginan jalan-jalan ke luar negeri, sampe-sampe ngomongin tentang passion dan kehidupan kerja. Tsaaaah....

Setelah acara berjalan setengahnya, datenglah Adis. Katanya, Adis telat gara-gara sempet ketahan rombongan Pak SBY yang baru selesai acara hut TNI. Kasian... *pukpuk Adis yang keabisan makanan*

Ada yang lucu lagi mengenai obrolan passion dan kehidupan kerja. Di samping kiri Ru ada Mbak Anin, di kanan Ru ada Zu dan disebelahnya ada Ika. Sebelumnya, Mbak Anin sempet ngomongin tentang passion. Gimana dalam kerja itu sangat amat dibutuhkan passion. Tapi, setelah itu, obrolan Ika-Zu-Ru tiba-tiba mengarah ke Ika yang kerja nggak sesuai jurusannya, bahkan nggak sesuai passionnya. Yang penting belajar menikmati, katanya. Tapi Ika sih pesen kalo ambil kerjaan tetep harus sesuai dengan diri sendiri. Kalo ngerasa kemampuan atau diri kita 'mati' di situ, mending jangan. Atau minimal kerja aja sampe kontrak habis.

Setelah selesai makan (yang terakhir itu makan pancake blueberry dengan es krim, gede amat porsinya--UHUKtapi Ru nyaris abisUHUK) ada sesi foto-foto. Hahaha... Banyak banget deh itu kayaknya fotonya. Tapi Ru nggak foto, gimana dong? Hahaha.. Saya menunggu hasil tag saja. :p

Ada foto dari Adis. :D Sayangnya ini foto para pesertanya aja sama Kak Prisca, tim grasindonya nggak ada, udah pada pulang. Hehe...

Ru-Adis-Kak Prisca-Putri-Zu (Gita yg fotoin)

Pokoknya itu brunch yang sangat mengesankan. Banyak ketawa, dapet temen baru, banyak diskusi dan dapet ilmu tentang dunia kerja, khususnya penerbitan. Seru banget!

Yang paling nggak Ru sangka, acara ini bikin Ru memantapkan beberapa hal yang tadinya masih bikin Ru gamang.....

Ru memutuskan untuk melepaskan cita-cita sebagai editor.

Kenapaaaa?

Karena setelah denger pengalaman Kak Prisca dan Mbak Anin, ternyata menjadi editor sekaligus penulis itu berat. "Lebih baik pekerjaan yang nggak berhubungan secara langsung," katanya. Ditambah cerita Mbak Anin tentang hecticnya kerjaan sebagai editor. Wah, wah, kayaknya susah curi-curi waktu buat nulis, tuh.

Ada kesenangan tersendiri saat disodori naskah (temen), lalu membantainya habis-habisan (eh). Hihihi... Boong. Nggak selalu bantai, kok. Seneng aja baca dan kasih masukan ke orang. Kadang pusing juga kalo naskah yang dikasih berantakan, sampe bingung harus ngasih komen dan masukan apa. Makanya, Ru sempet mikir mau jadi editor...

Tapi kayaknya tetep aja Ru lebih pengin jadi penulis dibanding editor. Karena Ru udah suka nulis dari kelas 5 SD (yang sangat amat memalukan mengingat sampe sekarang nggak ada 'hasil'nya).

Sebetulnya tergantung orangnya juga kali ya. Tergantung penerbit tempat kerjanya juga, mungkin. Kalo jumlah editor sebanding dengan jumlah naskah yang masuk, bisa aja bagi-bagi kerjaan. Kalo orangnya jago membagi waktu, mungkin bisa juga tuh jadi penulis sekaligus editor.

Tapi time management Ru kan parah banget. Haha... Mau belajar untuk memperbaiki time management itu, tapi kalo sampe kayak yang diceritain Mbak Anin, kayaknya nggak sanggup deh....

Ditambah lagi kata-kata Ika tentang menikmati pekerjaan. Ru jadi pengin mempertahankan pekerjaan yang sekarang. Toh di kerjaan Ru yang sekarang, udah banyaaaaak banget hal yang Ru syukuri. Tinggal belajar ngebagi waktu buat nulis dan ikut kegiatan yang lain aja.

Selama pekerjaan menulis belum bisa menghidupi saya, atau saya belum dapat kerjaan lain yang bisa bikin saya enjoy sepenuhnya (berharap bisa menjadi penerjemah novel! Semoga minimal Ru bisa ngerasain gimana rasanya, walau cuma freelance), saya akan mempertahankan pekerjaan yang sekarang.



Sekali lagi, makasih banyak buat Grasindo yang udah bikin acara ini, buat Kak Prisca yang udah share berbagai hal tentang menulis, buat tim Grasindo yang kemaren juga sharing banyak hal, juga temen-temen baru yang menceriakan hari Sabtu saya! :)

2 comments:

  1. Replies
    1. Hehehe... *pats Wardah*
      Semoga kapan-kapan bisa ikutan acara serupa, ya~

      Delete