Wednesday, August 28, 2013

Sabtu yang Melelahkan (Sekaligus Menyenangkan)

Sabtu-Minggu-Senin kemarin jadi tiga hari yang melelahkan (tapi juga menyenangkan) buat Ru. Hahaha... Mari kita bicarakan tentang hari Sabtu dulu. Dua hari berikutnya bakal ditulis postingan selanjutnya. (mungkin)

Dimulai dari pemberitahuan kalo ternyata Ru bisa ikut inaugurasi FLP Jakarta, jadwal untuk hari Minggu (25 Agustus) pun harus dikosongkan. Terus, terus, demi inaugurasi juga, para member yang mau diinaugurasi jadi harus kumpul hari Sabtunya buat gladi resik perform.

Gladi resik? Dibilang gladi resik, nggak tepat juga sih. Wong kita aja belum pasti mau ngapain saat itu. Hahahaha....

Jadi, disebar jarkoman kalo kita (calon-calon Muda FLP Jakarta) harus kumpul di Monas jam 8. Ru berangkat dari rumah jam setengah 8, dianter si bungsu. Sampe Monas jam 8 lewat 5 menit, hubungin Pur selaku koordinator. Ternyata si Pur belom sampe. Dikasihlah nomer Winda yang katanya udah sampe duluan.



"Kumpul di depan patung kuda" katanya. Ru pun bingung. Nelpon Winda, dia bilang dia nunggu di depan patung kuda. Ya Ru langsung mikirnya patung di depan gedung Indosat dong? Ternyata, patung yang dimaksud adalah patung Pangeran Diponegoro lagi naik kuda, adanya di dalem Monas, arah Masjid Istiqlal. Jadilah pagi-pagi gitu Ru yang dateng dari arah gedung Indosat kena muterin Monas.

Ngobrol-ngobrol sama Winda sambil nungguin yang lain dateng. Sekitar jam 9an Pur nyamperin kita dan bilang yang lain (beberapa) udah kumpul di sisi lain patung. Gedubrak! Akhirnya Ru dan Winda pindah deh ngumpul sama yang lain.

Setelah nungguin orang-orang kumpul, sekitar jam 10an baru mulai latian. Rencananya kita mau bawain musikalisasi puisi. Puisinya buatan Isti (yang bikin Isti doang. *pukpuk Isti*). Selain itu, karena kependekan kalo cuma baca puisi doang, akhirnya kita juga putusin buat nyanyi 2 lagu.

Sekian lama mikirin lagu apa yang mau dibawain, pake acara bernarsis-narsis ria dulu, akhirnya latihan baru bener-bener dimulai sekitar jam 11. Ru dan Winda mutusin buat bantuin Isti baca puisi. Hahaha....

Masalahnya adalah ... hari itu Ru juga udah janjian ketemu sama Intan, temen SMA Ru, jam 12an di Plangi. Ini rencananya juga baru diputusin beberapa hari sebelumnya, soalnya Intan harus berangkat ke Surabaya hari Minggu.

Latian beberapa kali, belom bener, udah jam 12. Ru panik. Gimana nasib Intan? Akhirnya bilang ke Intan (dan Vilani juga Meli yang katanya mau ikutan kumpul, mendadak) kalau Ru bakal telat. Jam setengah 1 baru deh Ru izin pulang. Padahal sebenernya latihannya masih kurang juga. Hahaha...

Sampai di Plangi hampir jam 2, langsung buru-buru ke musholla trus ketemuan sama Intan di foodcourt. Laper, euy. Dimulailah sesi curhat berdua sambil nungguin Vilani.

Vilani dateng sekitar setengah jam kemudian. Disusul Meli yang baru dateng menjelang jam 4. Ckck... Jadilah kita melakukan girls' talk. Emang dasar udah masa-masanya kali ya, yang diomongin nggak jauh dari kerjaan dan nikah. *sigh*

Intan harus pulang karena harus packing buat ke Surabaya. Dan setelah Intan pulang, Ru, Meli, dan Vilani mutusin buat shalat dulu terus ke Gramedia. Yang ngajakin ke Gramed mah si Meli, yang beli banyak buku malah Ru. Seperti biasa. Hahahaha....

Abis dari Gramed, ternyata Vilani udah dijemput, jadilah dia pulang duluan. Acara berlanjut dengan sesi curhat berdua Meli doang di J.co gara-gara si Meli lagi kepingin beli J.co katanya. Tetep aja obrolan nggak jauh dari masalah kerjaan dan nikah. Hahahaha... Kita baru pulang setelah shalat maghrib.

Sampe di rumah, Toosan yang baru pulang dari dinas ke Bali ngasih oleh-oleh baju joger. Tulisannya begini:

Kocak. Hahahaha.... Ini nyindir apa gimana? Haha...

Lagi santai-santai di kasur, tiba-tiba aja Kaasan dateng. Dan lagi-lagi hari itu Ru menghabiskan waktu dengan girls' talk. Obrolannya sama, nggak jauh dari kerjaan dan nikah. Pfft. Betul-betul deh. Kalo yang ini sih isinya kebanyakan wejangan.

Sampai akhirnya Ru tanya ke Kaasan, "kalo misalnya kerjaan suami Ru (nantinya) gajinya stabil, atau Ru bisa dapetin penghasilan stabil dari nulis atau bikin kursus, Ru boleh keluar dari kantor?".

Kata Kaasan boleh, selama Ru tetep ada penghasilan sendiri, jangan bergantung sama suami doang. Sip.

Girls' talk malam itu ditutup jam 11. Padahal besoknya Ru mesti sampe di stasiun Cikini menuju Bogor sebelum jam setengah 8. Dan Ru belum siapin apapun yang harus dibawa buat inaugurasi (bungkus kado buat tuker kado, alat shalat, dll). Haha. Buru-buru siapin sebelum tidur deh.



Kesimpulan girls' talk sama Kaasan malam itu: Ru harus programin gimana caranya bisa dapetin penghasilan yang stabil (walo mungkin nggak gede-gede amat) dengan kerjaan yang sesuai dengan passion Ru.

2 comments: