Tuesday, July 9, 2013

Belajar Bahasa Mandarin (GDC-part 2)

你好!

Kali ini Ru mau ngomongin tentang Ru yang belajar bahasa Mandarin. Dan karena ini berkaitan erat sama GDC, jadi di judul Ru tambahin "GDC part 2". Hahaha...

Jadi begini teman-teman.... Dari dulu kan Ru emang udah tertarik sama bahasa asing. Penginnya bisa segala bahasa (ngarep), termasuk bahasa Mandarin. Tapi yang namanya bahasa, kalo nggak dipake ya bakal gampang lupa. Makanya Ru pilih belajar bahasa Jepang soalnya Ru tau kalo itu bakal sering Ru temuin (karena Ru suka baca komik/nonton anime-dorama).

Sempet pengin belajar bahasa Korea, tapi baca sama tulisannya kayaknya suka beda. Jadi takut buat belajar otodidak. Takutnya nanti udah terbiasa pake pengucapan yang Ru tebak-tebak sendiri gitu. Dan lagi Ru kurang suka film-film Korea yang hampir semuanya berbau romance, jadilah tak mungkin saya belajar listening dari film. Mandarin juga sama sih. Cuma kalo film-film Cina Ru suka.

Tapi semua berubah saat negara api menyerang!! #eh



Seperti yang Ru tulis di postingan sebelumnya dan Ru sebut-sebut di awal tadi, perkenalan Ru sama bahasa Mandarin dimulai dari GDC.

Setelah Ru kenal dan jatuh cinta sama perform-nya GDC, Ru iseng-iseng googling cari tentang GDC, Ru nemu foto yang ada credit link di bawahnya. weibo.com/xintangkui. Keisengan Ru pun merambat sampe tahap buka weibo, dan register. Buat yang nggak tau, weibo itu sosial media yang populer di Cina. Semacam gabungan FB-twitter gitu.

Berbekal kanji Jepang Ru yang ga bagus-bagus amat juga, Ru ngira-ngira aja gimana buat regis, nge-follow orang, dan semacamnya. Yang pertama kali Ru add pastinya Kui, karena username dia yang Ru tau. Hahaha.... Dari friends di akun Kui itu Ru mulai nemu akun Zhida, grup GDC, Lie, dan lain-lain.

Ga berani nyapa, cuma pernah mention grup GDC. Trus posting-posting pake bahasa Inggris tentang GDC karena nggak bisa bahasa Mandarin. Eh, taunya ada dua orang Cina fans GDC yang nyapa :D

Yang satu saya nggak terlalu tau, lupa juga namanya. Soalnya cuma pernah ngobrol beberapa kali. Yang satu lagi jadi akrab. Anaknya baik dan polos gitu. Namanya Ockitha. Dia yang sering bantuin Ru segala macem tentang GDC dan bahasa Mandarin.

Awalnya sih nggak peduli-peduli amat sama bahasa Mandarin. Kalo nyari info, bekal gugel translate aja juga udah cukup ngerti. Jadi Ru cuma ngumpulin info aja. Eh, tiba-tiba... Jrengjrengjreng!!!

Zhida nge-follback Ru!!!! *kemudian guling-guling seneng*

Tadinya mikir ya udah, biarin aja. Zhida emang baik, nge-follback orang-orang yang ngefollow dia. Masalahnya adalah...dia jarang ol. orz

Trus sejak Ockitha ngajak Ru chat via PM (PM nya kayak FB, kalo online langsung masuk chat), akhirnya Ru iseng-iseng nyoba nge-PM Zhida. Yang berjasa di tahap ini selain Ockitha ya Aishuu (我的老师~). Hehehe.. Ockitha biasanya Ru tanya-tanya tentang cara operasi weibo, sementara cara nyusun kalimat bahasa Mandarin biasanya Ru tanya ke Arisu. Ternyata si Zhida bales! //////

Karena si Zhida ga bisa bahasa Inggris atau Jepang, terpaksalah saya ber-google translate-ria. Minta maaf kalo bahasa Mandarin Ru berantakan karena pake transltool, ternyata kata Zhida, dia bisa ngerti apa yang Ru bilang. Dari situ, beneran mulai cari-cari info tentang grammar China deh, demi nggak terbalik-balik gara-gara terlalu mengandalkan gugel tranlsate. Tapi tetep aja...orz

Si Zhida mah balesnya oke-oke aja. Katanya "bisa ngerti kok". Kadang-kadang doang dia bilang nggak ngerti. Apakah om gugel emang keren? Atau si Zhida yang terlalu memaklumi saya? Entahlah. Baru-baru ini sih juga PM-PM-an sama Lea. Pas Ru bilang"saya ga bisa bahasa Mandarin. Pakai online translator. Kamu bisa ngerti?" dijawabnya "bisa dimengerti sepenuhnya.". Okeh, ternyata om gugel emang lumayan bagus. Walau, yah, ini juga efek Ru belajar grammar secara online jadinya bisa Ru edit-edit lagi kalo Ru tau aneh sih..

Terus, semingguan kemarin chat sama Zhida terus. Kalo sama Ockitha sih juga sering, tapi pake Inggris. Nah, kalo sama Zhida kan terpaksa pake Mandarin tuh.

Efek seminggu chat kayaknya wow banget. Dalam arti,  Ru jadi lebih gampang kenal grammar. Sebetulnya kan Ru udah mulai (sok-sokan) belajar bahasa Mandarin dari tahun lalu, sejak awal nemu weibo itu. Tapi nggak maju-maju belajarnya. Malah pas kemaren balik ke weibo, udah hampir lupa semua. Dan, dengan chat seminggu aja, Ru ngerasa kemampuan Ru jauh lebih baik dari setahunan ini (iyalah, ga kau sentuh gitu Ru, kadang-kadang doang).

Itulah yang disebut kalau belajar bahasa paling bagus dengan praktek. Modal nekat aja kayak saya. Wahahahaha....

Anyway, Ru baru bisa ngerti bacaan dan cara nyusun kalimat doang (itu pun yang grammarnya tingkat dasar). Dan Ru belum bisa ngomongnya atau listening. Haha. Need help.

Yah, semoga nanti bisa join klub Mandarin dari Faktabahasa.

No comments:

Post a Comment