Sunday, July 14, 2013

Banyak Hal yang Harus Kusyukuri

Malem Sabtu kemaren, Ru abis buka bareng sama temen-temen kantor. That was REALLY fun.

Makan di tempat mahal getooh, gimana nggak fun? Wakakkak... Nggak, sih. Lepas dari itu, Ru betul-betul menyadari kalau ada banyak hal yang harusnya Ru syukuri, berkaitan dengan kantor. Udah beberapa kali ngomongin tentang ini sih sebetulnya. Tapi, jujur aja hati ini belum tenang. Saya masih merupakan seorang pegawai galau yang sebentar-sebentar bersyukur, tapi kemudian kembali meratap.

Perjalanan dari kantor ke lokasi makan bersama (yang kebetulan deket sama rumah Ru) bikin Ru untuk pertama kalinya ngerasain pulang naik mobil (bukan TransJakarta yang bebas macet itu). Sama temen-temen kantor pula. Pada komen, "Ini jalur pulangmu kan, ya? Enak ya, lawan arus.". Yep, emang. Seperti yang udah pernah Ru tulis di postingan It's Fun!, perjalanan pulang-pergi Ru ke kantor tuh ngelawan arus. Udah gitu naik TJ pula. Hampir nggak pernah macet deh (kecuali kalo ada 'pejabat' sok penting yang nutup-nutup jalan). Itu adalah hal yang sangat perlu Ru syukuri.

Sampai di tempat makan, ngobrol ngalor-ngidul sama temen-temen kantor. Jujur aja, karena di kantor jarang pada kumpul (biasanya para cowok itu pada ke lapangan) jadi nggak banyak kesempatan bisa kumpul hampir semua gini. Dan emang seru banget. Konyol-konyol. Satu hal lagi yang perlu Ru syukuri. Oh iya, ditambah pulangnya juga Ru pake dianterin. Padahal jalan kaki juga bisa tuh. XD

Bos mana yang malah ngambilin makanan buat bawahannya coba? Hahaha... Bos Ru emang ajaib banget, deh. Ada salah satu karyawan yang telat dateng karena dari lapangan. Terus, tau-tau pas si karyawan lagi duduk dan masih ngobrol-ngobrol sama yang lain, si Bos langsung nyodorin piring berisi makanan (mi goreng & nasi goreng). Abis itu juga bawain sushi. Hahaha... Mantep deh, Bos. Ini yang bosnya yang mana sih? XD

Orang-orang Jepang di kantor Ru emang baik-baik, sih. Mereka sadar diri kalo ngerasa ngerepotin orang. Mereka sering banget minta maaf dan bilang "tolong" kalo emang ngasih kerjaan yang 'nyusahin' kita-kita. Dan seperti yang Ru bilang di postingan It's Fun! juga, Ru nggak pernah ngeliat mereka marah-marah. Yep, ini juga sangat patut Ru syukuri.

Hari ini, pagi tadi, Ru abis ke acara launching buku #YukBerhijab!. Sempet ada ibu yang nanya tentang kantor. Mau berhijab syar'i, tapi agak susah di kantor. Kemudian Ru teringat sama pengalaman Ru waktu wawancara pas nge-apply di recruitment consultant. Habis wawancara pertama, Ru dikasih saran buat ngubah jilbab Ru. Jangan terlalu panjang, atau minimal bahannya diganti. Biar nggak terkesan kaku, katanya.
Bersyukur banget pas masuk kantor ini, pake jilbab panjang juga nggak masalah. Nggak dandan juga nggak masalah.

Selain itu, gaji yang lebih dari cukup, temen-temen (cewek) yang mengayomi, tempat nyaman.... Banyak ya yang harus Ru syukuri? Banget.

Masalah tinggal di passion aja. Hahaha... Tetep yee...

Anyway, pas buka bareng itu, ada salah satu istri orang Jepang yang diundang karena acaranya sekalian ngerayain pernikahan mereka (plus pernikahan sepasang lagi, orang Indonesia). Ru ngobrol banyaaaaaak banget sama si istri itu. Saking senengnya, Ru ceria banget pas pulang, dan cerita ke kaasan dengan muka super ceria.

Terus, pas toosan pulang, Ru denger kaasan bilang ke beliau, "Ada yang lagi seneng tuh gara-gara ketemu sama orang Jepang.".

Ya ampuun, kesannya Ru segitu sukanya sama Jepang sampe-sampe ceria banget gara-gara ketemu orang Jepang doang... Nggak gitu kali....

Ru seneng karena bisa ngobrol pake bahasa Jepang, kesempatan yang jarang ada. Yah, biar gimanapun, orang-orang Jepang di kantor Ru kan cowok semua. Nggak enaklah diajak ngobrol.

Kalo misalnya sekarang Ru ketemu orang Cina dan dapet kesempatan ngomong langsung pake bahasa Mandarin (yang sayangnya Ru belum bisa), pun ngomong sama orang mana gitu yang bisa bikin Ru praktek langsung bahasa Inggris juga Ru pasti seneng banget. Bukan masalah 'Jepang'nya, tapi ini rasa seneng karena Ru bisa praktekin langsung ilmu yang Ru punya. Ilmu tanpa praktek kan lama-lama lupa juga...


Okelah. Sekian dulu. Mungkin nanti bakal nulis report tentang launching buku #YukBerhijab! tadi (kalo nggak males #plak).

Ciao ciao~

3 comments:

  1. Banyak banget yang harus kau syukuri nee, bener banget... bener!
    Tapi bukan berarti, orang lain yang belum mendapatkan 'kenyaman' seperti yang diharapkan gak bersyukur ya... Ayo, bersyukur semua!

    Intinya, Allah gak akan melebihkan cobaan dari kemampuan hambanya, Allah akan memenuhi hal yang kita perlukan, dan gak semua hal yang 'tidak meyenangkan' itu gak baik...

    Nah, itu tadi buat komenin diri sendiri atau blognya Ruru? *ngaca*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Ini ngomong sama kaca ya ceritanya? XD

      Delete
    2. Yah, begitulah.... Intinya, kau benar-benar sangat....yasudahlah...

      Delete