Monday, April 22, 2013

Follow Your Passion

Pagi. Sekarang lagi di kantor, nih.

Semalem Ru nulis tentang revisi dream book. Semalem Ru bilang Ru udah lebih tenang. Tapi rupanya, nggak bertahan lama. Dan ini semua efek baca buku yang satu ini tadi pagi, waktu berangkat ke kantor:



Buku yang sukses bikin hati Ru makin berat semakin ngedeketin kantor (siapa suruh baca ginian pas mau berangkat ngantor?), tapi juga bikin kaki Ru cepet-cepet melangkah ke kantor buat...melipir ke mushalla buat mewek karena sepanjang jalan udah berkali-kali berkaca-kaca. Haha.

Yah, pokoknya banyak bangetlah kalimat yang nanclep banget buat Ru. Apalagi, di situ kan ada dorongan untuk mencoba mencari dan mendengarkan kata hati. Ru udah nemu dan udah denger, berarti yang diperluin sebenernya tinggal gerak, kan?

Di situ Uda Muadzin sempet nulis tentang perasaannya waktu kerja. Uda nggak mau kerja yang cuma buat dia doang. Uda mau kerjaannya juga bermanfaat buat orang lain dalam arti ngebantu ngebangun Indonesia juga. Daaan...itu perasaan Ru. Makanya, nanclep banget.

Sebetulnya bisa dibilang kesalahan terbesar Ru adalah coba-coba ngelamar, padahal Ru udah tau pasti ke mana tujuan Ru. Itu salah banget.

Tapi waktu itu mikir "ya udahlah, toh kayaknya ortu mau liat anaknya kerja kantoran. Sekalian nyoba juga.". Dan sekarang, baru (hampir) sebulan setelah Ru masuk, Ru udah tau kalo ini salah. I'm lucky enough to got a good company. But it's not my world.

Yang namanya penyesalan memang selalu ada di belakang. Hehe..

Sebetulnya sih, Ru nggak nyesel-nyesel amat. Ru selalu doa minta diberikan yang terbaik, dan Ru yakin Allah selalu memberi yang terbaik. Pertanyaan pertama: Apakah kerjaan ini betul-betul pekerjaan yang terbaik buat Ru, atau hanya satu sesi yang harus Ru lewatin untuk mendapatkan apa yang betul-betul jadi yang terbaik?

Nggak sampe sebulan nyoba, tapi Ru rasa jawabannya bukan yang pertama. Segala sesuatu bisa jadi baik kalau kita menjalaninya dengan sungguh-sungguh dan ikhlas. I already tried, but I know--I already know for all time being--it's not my world, not my place. Jadi, Ru rasa jawabannya yang kedua. Ini adalah satu sesi kehidupan yang harus Ru lewati.

Pertanyaan kedua, sampai kapan Ru harus jalanin ini? Sebentar saja cukup, asal Ru udah yakin dan mantap? Atau Ru tetep harus bertahan sedikit lama, demi orang-orang lain (orangtua, misalnya)?

Kapan dilema ini akan berakhir? Hahahahahaha....

Sebetulnya, Ru mau cepet-cepet keluar aja.
Bukan karena tempatnya nggak bagus, atau orang-orangnya nggak enak. Seperti yag udah Ru tulis sebelum-sebelumnya, tempat ini asyik banget buat orang yang emang mau kerja di kantoran. Terus, kenapa Ru nggak mau bertahan lebih lama kalo tempatnya emang asyik? Karena makin lama di sini, makin banyak yang Ru terima dari sini, Ru takut Ru makin sungkan untuk keluar. Bukan nggak mau, tapi sungkan. Udah dapet ini, itu, terus mau keluar gitu aja? Nggak mau 'hutang budi' lebih banyak lagi sementara Ru mau ninggalin mereka....

Dou sureba ii no?

3 comments:

  1. Just follow ur passion hihihi...
    Jadi penasaran sama bukunya..kalau ngga salah muadzin itu owner semerbak coffe yah..
    Ceritain isinya yaah kalau berjumpo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Sama sih kira-kira sama buku-buku semacamnya.
      Iya, ownernya Semerbak Coffee.

      Hahaha... Sip. Daku mau pinjam yang Al-Fatih aja nanti pas ketemu. Beyond the Inspiration-nya udah beli XD

      Delete
    2. Yup. Kayanya emang baik dijaga baca-baca buku semacam itu.. Biar semangat buat ngejar mimpi terus terjaga..
      \(^^)//////

      Sipp...nanti tak bawa Al Fatih nya..

      Delete